Friday, December 28, 2012

CSM : Mint 9



Suasana di rumah Farah sedikit riuh dan kelam kabut. Usai menunaikan solat maghrib, Emma kelam kabut ke hulur hilir. Wajah Cartaz Amani menjadi mangsa Emma. Walaupun sudah ditegah oleh Cartaz Amani, Emma tetap juga berdegil untuk memekapkan gadis itu.
Malam ini mereka bertiga akan menghadiri majlis makan malam yang diadakan di Steak House. Dua hari yang lepas, Encik Iskandar menghubungi Cartaz Amani untuk menjemput dia dan kawan-kawannya untuk menghadiri satu majlis di restoran di mana dia bertemu dengan Encik Iskandar.
Mulanya, Cartaz Amani malas mahu pergi ke sana. Namun, pagi tadi dia sedikit terkejut apabila menerima sebuah bungkusan berisi gaun malam dari pos laju, kiriman ibunya. Apabila Cartaz Amani menghubungi Puan Afifa Malina, ibunya memberitahu gaun malam itu dibeli oleh Encik Iskandar dan ibunya mahu dia memakai gaun itu malam ini.
Puan Afifa Malina turut menghubungi Farah dan Emma untuk memujuk mereka menemani Cartaz Amani ke majlis malam ini. Hmm, Emma tu tidak perlu dipujuk. Laju sahaja dia setuju. Emma memang suka pergi ke majlis keramaian. Yang peliknya, Farah pun terus setuju. Pelik sungguh!
“Kan berseri muka kalau mekap,” kata Emma seraya tangannya cekap menyapu bedak ke wajah Cartaz Amani.
“Jangan tebal sangat,” perintah Cartaz Amani.
Emma mendengus kecil. “Aku tahulah. Ini kerja aku. Aku akan pastikan kau nampak cantik malam ni.”
“Yang kau terlebih excited ni kenapa?”
Emma memandang Farah yang juga sedang memekapkan wajahnya sendiri. Waktu itu mereka semua berada di ruang tamu. Sebuah senyuman kecil terukir di bibirnya.
“Mestilah excited Cik Cartaz oi… First time kami nak jumpa bakal ayah kau ni. Tak sabar aku nak tengok muka dia,” jawab Farah bagi pihak Emma.
“Kau nak bagitahu ibu kau keputusan kau malam ni kan?” soal Emma ingin tahu.
Cartaz Amani mengangguk kecil. “Aku ingat macam tulah. Masa jumpa ibu nanti, aku beritahu dia. Mungkin ini yang terbaik untuk kami. Well, at least aku dapat tengok senyuman ibu aku seperti dulu… sebelum abah aku meninggal.”
“Good girl! Macam nilah anak yang baik. Dah, jangan nak buat cerita sedih kat sini. Penat je aku mekapkan kau. Cuba senyum sikit.”
Cartaz Amani mengoyak senyum terpaksa. Emma dan Farah hanya tertawa melihat reaksi Cartaz Amani.
“Okey, siap!!” jerit Emma sebaik sahaja selesai memekapkan wajah Cartaz Amani. “Cuba kau berdiri kejap.”
Farah dan Emma memandang Cartaz Amani dari atas hingga ke bawah. Masing-masing terpaku melihat Cartaz Amani yang tampak lain malam itu. Gaun malam berwarna merah yang tersarung di tubuh Cartaz Amani benar-benar sesuai dengan gadis itu.
“Comelnya!!!” jerit Farah dan Emma.
Terkejut Cartaz Amani mendengar jeritan kawan-kawannya. Dia melihat wajahnya di cermin. Rasanya dia nampak biasa sahaja cuma gaun malam yang tersarung ditubuhnya sahaja membuatkan dirinya nampak lain.
Secara jujurnya, dia menyukai gaun malam yang diberikan oleh Encik Iskandar ini kerana warnanya. Merah memang warna kegemarannya. Cartaz Amani memandang jam di dinding.
“Dah, dah.. Cepat siap. Kita dah lambat ni,” gesa Cartaz Amani apabila jam sudah menunjukkan pukul 8.15. Majlis bermula jam 8.30 menurut Encik Iskandar.
“Pakai selendang yang aku bagi tadi tau Cartaz.” Farah mengingatkan Cartaz Amani.
“Aku tahulah…”
Sepuluh minit kemudian, mereka sudah pun menaiki kereta Suzuki Swift yang dipandu Farah. Puan Afifa Malina ada menawarkan diri untuk menjemput mereka namun Farah membantah. Kata Farah dia boleh memandu keretanya ke sana.

Jam menunjukkan pukul 9.10 malam sewaktu Cartaz Amani dan kawan-kawannya tiba di Steak House. Mereka bertiga berjalan seiring menuju ke pintu masuk restoran itu. Sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam restoran, masing-masing meliarkan pandangan melihat suasana di sekeliling mereka.
Cartaz Amani sedar akan perubahan seni hias restoran itu. Suasana di restoran itu seolah-olah ingin menyambut hari lahir seseorang. Cartaz Amani menguntum senyum. Dia mula mengesyaki sesuatu. Hatinya mula berbunga riang. Wajahnya tampak ceria. Senyuman daripada tetamu yang hadir dibalas dengan senyuman manis.
Mata Cartaz Amani meliar mencari Puan Afifa Malina. Emma dan Farah hanya mengikuti langkah Cartaz Amani sambil memerhati suasana sekeliling. Semakin lebar senyuman yang menghiasi wajah comel Cartaz Amani sebaik sahaja matanya menangkap tubuh ibunya yang sedang berbual dengan Encik Iskandar.
“Tu ibu aku… jom ke sana,” ajak Cartaz Amani dengan nada ceria sambil memandang Emma dan Farah.
Emma dan Farah mengangguk setuju. Mereka berdua perlahan-lahan membuntuti langkah Cartaz Amani. Masing-masing memandang ke arah satu wajah milik lelaki yang bersut lengkap di sebelah Puan Afifa Malina.
“Hai, Cartaz… Sampai juga kamu akhirnya… You look beautiful today,” puji Encik Iskandar ikhlas sebaik sahaja terlihat Cartaz Amani yang datang mendekat.
Cartaz Amani tersenyum senang mendengar pujian Encik Iskandar. “Thank you uncle… Uncle pun nampak handsome hari ni. By the way, sorry ya uncle… Kami terlambat.”
Cartaz Amani kemudian menoleh ke arah ibunya yang sedang menguntum senyum. “Hai ibu,” tegur Cartaz Amani lalu mencium tangan ibunya. Pipi ibunya dicium mesra seperti lazimnya.
“Uncle Is… Ini kawan Cartaz. Emma dan Farah.”
“Hello uncle…,” sapa Emma dan Farah serentak bersama senyuman mesra.
Encik Iskandar mempamerkan senyuman manis kepada kawan-kawan Cartaz Amani. “Hai Emma… Hai Farah… Terima kasih kerana sudi datang malam ni.”
“No sweat, uncle… kami lagi suka,” jawab Emma bersahaja.
Encik Iskandar dan Puan Afifa Malina tertawa halus mendengar jawapan Emma.
“Oh ya… Cartaz belum kenal dengan anak uncle lagi kan?”
Cartaz Amani menggelengkan kepalanya.
“Sekejap ya…” Mata Encik Iskandar terus mencari seseorang lalu menggamit tangannya memanggil orang yang dicarinya.
Cartaz Amani, Emma dan Farah menghalakan pandangannya ke arah yang sama dipandang oleh Encik Iskandar. Mata Cartaz Amani terhala ke arah seorang lelaki yang sedang berjalan menuju ke arah mereka bersama seorang gadis.
Membesar mata Cartaz Amani sewaktu matanya menatap sebuah figura yang amat dibencinya. Lelaki yang cuba dia hindari beberapa hari ini. Mulutnya hampir terlopong. Hilang terus kecerian di wajahnya. Oh Tuhan, harap-harap dia bukan anak Encik Iskandar.
Halifie yang sedang berjalan menghampiri ayahnya bersama Haiza tampak begitu terkejut. Pertama, dia terkejut melihat gadis yang sudah beberapa hari tidak bertemu. Kedua, dia terkejut kerana gadis itu boleh berada di sini, di sebelah Puan Afifa Malina.
Entah mengapa, berdebar jantungnya melihat Cartaz Amani berdiri di sebelah bakal ibunya. Barangkali perasaan bersalah pada gadis itu yang membuatkan Halifie berdebar-debar. Dari reaksi Cartaz Amani dan kawan-kawannya, Halifie tahu mereka juga terkejut.
Senyuman Puan Afifa Malina yang dihadiahkan buat Halifie, dibalas hambar oleh lelaki itu yang masih terkejut.
“Hey, Cartaz… You buat apa kat sini?” soal Haiza yang juga terkejut.
Encik Iskandar dan Puan Afifa Malina saling berpandangan. Kening masing-masing ternaik. “Haiza kenal ke dengan anak Auntie Ifa?” soal Encik Iskandar.
“Hah?? Anak Auntie Ifa?” tanya Haiza yang jelas terkejut.
Jika Haiza terkejut, apatah lagi Halifie, Cartaz Amani, Emma dan Farah. Masing-masing tidak menyangka akan kebetulan ini. Tanpa sedar, Cartaz Amani dan Halifie saling berpandangan. Pandangan yang sukar dimergertikan sama ada suka ataupun duka.
“Iya, Haiza… Cartaz ni anak auntie.. Macam mana Haiza boleh kenal dengan Cartaz?”
Haiza melepaskan tawa. “Oh my God!! Haiza tak sangka auntie… Hari tu masa auntie sebut nama anak auntie, Haiza ingat orang lain yang sama nama dengan Cartaz yang Haiza kenal. What a small world, kan abang?” Haiza memandang abangnya.
Halifie hanya tersenyum nipis sambil menganggukkan kepalanya. Lelaki itu sempat mencuri pandang ke arah Cartaz Amani. Dalam hati, dia memuji kecantikkan gadis itu malam ini. Buat pertama kalinya, dia mengakui Cartaz Amani cantik dan comel. Senyuman kecil terhias di bibirnya tanpa sedar.
 “Kalau ayah dan auntie nak tahu, Cartaz ni jiran baru abang. Abang kata mereka baru je pindah ke rumah sebelah abang dekat Kristal. Haiza pun baru je kenal dengan Emma dan Farah,” beritahu Haiza sambil melambaikan tangan ke arah Emma dan Farah.
“Lah… iya ke? Memang kebetulan sungguhlah. Jadi Lifie dah kenal dengan Cartaz?” Encik Iskandar mengajukan soalan.
Halifie memandang Encik Iskandar. “Dah nama pun jiran ayah… banyak kali juga terserempak,” jawab Halifie bersahaja.
Puan Afifa Malina memeluk bahu Cartaz Amani membuatkan gadis itu yang sedang mengelamun terpingga-pingga. Bahu Cartaz Amani diusap lembut oleh ibunya. “Rupanya anak ibu ni dah kenal dengan Lifie. Tak sangka betul.”
“Kami pun tak sangka auntie,” sampuk Farah yang sedari tadi hanya menjadi pemerhati.
Emma yang berdiri di sebelah Farah memandang Halifie tanpa kelip. Dia terpaku. Halifie tampak sangat segak malam itu. Lelaki itu memakai sut lengkap berwarna hitam. Tie berwarna merah yang dipakai oleh Halifie membuatkan lelaki itu nampak lebih hot!
Sedang mereka berbual, seorang pelayan lelaki datang menghampiri mereka lalu membisikkan sesuatu pada telinga Encik Iskandar. Beberapa minit kemudian, Encik Iskandar meminta diri kerana ada hal yang ingin dia uruskan.
Halifie yang masih rasa bersalah pada Cartaz Amani terus melangkah mendekati gadis itu dengan niat ingin menegur Cartaz Amani yang hanya membisu sebentar tadi. “Hai, Cartaz…”
Cartaz Amani mengetap bibir. Sedikit menyampah dengan Halifie yang masih berani menegurnya. Tiba-tiba dia terdengar deheman Emma.
“Takkan Cartaz je kut… Kami ni nak campak mana,” usik Emma selamba.
Halifie senyum tipis. “Maaflah Emma dan Farah… Saya nak berbaik dengan bakal adik tiri saya ni,” ucap Halifie yang turut selamba.
Kata-kata Halifie mengundang tawa Haiza, Emma dan Puan Afifa Malina. Farah cuba menyembunyikan tawanya kerana dia sedar Cartaz Amani sedang memendam perasaan geramnya.
Haiza menerpa ke arah Cartaz Amani lalu memeluk tubuh gadis itu. “Tak sangka kita akan jadi adik beradik tak lama lagi,” beritahu Haiza yang sentiasa ceria dan manja.
Demi menjaga air muka ibunya, Cartaz Amani memaksa dirinya untuk mengukirkan senyuman. Seketika dia terfikir, jika dia mengizinkan ibunya berkahwin dengan Encik Iskandar… dia akan menjadi adik kepada lelaki yang paling dibencinya. Bibirnya diketap lagi. Tak nak!! Dia tak rela menjadi adik kepada lelaki itu.
Sedang Cartaz Amani kalut memikirkan permintaan ibunya untuk berkahwin lain, lampu di restoran itu terpadam. Suasana menjadi gelap. Sebuah lampu kemudian terpasang dan dihalakan ke arah Encik Iskandar yang sedang berdiri di atas pentas kecil.
Encik Iskandar menjadi tumpuan para tetamu yang hadir pada malam itu. Semuanya menanti bicara dari Encik Iskandar yang sedang ingin membuat pengumuman.
“Assalamualaikum… Maaf kerana menganggu masa kamu semua. Saya tak nak cakap lama cuma nak buat beberapa pengumuman. Di kesempatan ini, saya ingin mengucapkan Happy Birthday to my son, Halifie. I wish him to have a good life onwards.”
Kata-kata Encik Iskandar membuatkan Cartaz Amani terkedu. Sekali lagi dia tidak dapat menerima hakikat bahawa tarikh lahirnya sama dengan Halifie.
“Happy Birthday, Lifie,” ucap Puan Afifa Malina mesra.
Ucapan daripada ibunya membuatkan Cartaz Amani menundukkan wajah. Sungguh, dia terasa hati, berjauh hati. Telinganya sendiri mendengar Puan Afifa Malina mengucapkan selamat hari jadi pada Halifie sedangkan seharian ini, kata-kata itu yang dia nantikan dari ibunya.
Sebuah senyuman sinis dihadiahkan untuk dirinya sendiri. Sangkanya, majlis hari ini sempena menyambut ulang tahun kelahirannya dan dia menyangka ibunya mahu membuat kejutan tetapi kejutan lain pula yang dia terima.
Tanpa sedar, matanya sudah berair. Kecewa! Ya, dia sangat kecewa. Dan dia dapat rasakan hubungannya dengan Puan Afifa Malina akan bertambah jauh selepas ini, selepas ibunya berkahwin dengan Encik Iskandar. Belum apa-apa lagi, dia sudah kehilangan ibunya.
Cartaz Amani mengundur ke belakang. Dia berkira-kira untuk meninggalkan majlis yang diadakan khas buat musuhnya. Pergi membawa hati yang luka.
“Dan satu lagi…. I would like to wish Happy Birthday to a very beautiful girl tonight, wearing a red dress… Happy Birthday Cartaz Amani,” ucap Encik Iskandar lagi.
Serentak, tepukan gemuruh memenuhi ruang restoran itu. Cartaz Amani terkaku. Terkejut apabila namanya disebut. Dia terus memandang Encik Iskandar. Lelaki itu sedang tersenyum lebar. Dan tiba-tiba dia dapat rasakan tubuhnya dipeluk mesra. Cartaz Amani terus menoleh ke belakang. Wajah ibunya yang sedang tersenyum menyapa matanya. Sebuah ciuman hinggap di pipi kanan dan kirinya.
“Happy Birthday sayang…,” ucap Puan Afifa Malina.
Cartaz Amani mengesat air matanya. “Along ingat ibu lupa.”
Puan Afifa Malina tersenyum. “Mana mungkin ibu lupa tarikh lahir puteri kesayangan ibu ni.”
Dengan rasa bersalah, Cartaz Amani memeluk ibunya. “Sorry ibu… Along dah salah faham dengan ibu.”
“It’s okay, sayang…”
Lampu kembali terpasang. Cartaz Amani meleraikan pelukan ibunya. Sisa air matanya dikesat dengan tangan. Kemudian, baru dia tersedar dia sedang dikelilingi oleh kawan-kawan sekelasnya. Kali ini, mulutnya benar-benar terlopong membentuk huruf ‘O’ dan matanya terbeliak.
“Happy Birthday Cartaz.” Serentak kawan-kawan Cartaz Amani mengucapkan selamat hari jadi buat gadis itu lalu bersama-sama menyayikan lagu Happy Birthday.
Cartaz Amani menutup mulutnya. Kejutan ini benar-benar buat dia terharu. Dia mencari kelibat Farah dan Emma. Kawannya hanya tersenyum manis sambil ikut menyanyi bersama kawan sekelas Cartaz Amani.
“Happy birthday comel,” ucap Emma sambil memeluk Cartaz Amani sebaik sahaja tamat menyanyikan lagu Happy Birthday. Kemudian, tubuh Cartaz Amani dipeluk oleh Farah pula dan kawan-kawan perempuan Cartaz Amani yang lain.
“Beb, terima kasih sebab datang… Aku tak sangka. Macam mana kau orang datang sini?” tanya Cartaz Amani ingin tahu.
Lela dan Izzrinda yang lebih mesra dipanggil Izzi sudah tergelak nakal. “Adalah… rahsia. Mana boleh bagitahu kau.”
“Wey, seriuslah… aku nak tahu,” desak Cartaz Amani.
“Ada orang jemput kami. Katanya, dia pekerja Encik Iskandar,” jawab Najib, kawan sekelas Cartaz Amani yang turut hadir.
Lela menyiku tubuh Cartaz Amani. “Siapa Encik Iskandar tu?”
“Sugar daddy kau eh?” teka Izzrinda selamba.
Cartaz Amani tergelak besar. Dia terus menampar lengan Izzrinda. “Woi, memandai kau je… Dia tu kawan ibu aku lah, sengal!”
Lela dan Izzrinda sudah terkekek ketawa.
“Cartaz… ini hadiah untuk kau. Dari aku dan Lela,” ucap Hafiz sambil menghadiahkan sebuah patung Elmo yang sederhana besar padanya.
“Comelnya… Thanks Lela… Thanks Apis.”
Kemudian, Cartaz Amani sibuk menerima hadiah daripada kawan-kawannya. Bibirnya kembali tersenyum. Seorang pelayan wanita membantu Cartaz Amani meletakkan hadiah yang diterimanya dia suatu tempat.
“Kak Cartaz!!” jerit Haiza sambil berjalan laju mendapatkan tubuh Cartaz Amani.  Tanpa segan-silu, dia terus memeluk dan mencium pipi Cartaz Amani. Sebuah kotak kecil yang dibalut cantik diberikan pada Cartaz Amani.
“Happy Birthday… Your birthday sama dengan abang Haiza… Kak Cartaz tak nak wish dia ke?” Sengaja Haiza mengajukan soalan pada Cartaz Amani.
Cartaz Amani terkedu. Senyuman dibibirnya hilang sebaik sahaja mendengar bicara Haiza. “Err… nanti akak wish. Akak nak layan kawan-kawan akak kejap,” dalih Cartaz Amani.
“Okey!! Jangan lupa ya… Okeylah, Kak Cartaz… Haiza nak join abang… Have a nice day. Jangan lupa potong kek nanti.”

Dari jauh, Halifie memerhatikan Cartaz Amani yang leka berbual dengan kawan-kawannya. Gadis itu tampak begitu ceria. Pertama kali dia lihat wajah Cartaz Amani begitu. Selalunya masam sahaja.
“Hai, berangan ke birthday boy…? Tak nak cari mangsa you yang seterusnya? Banyak hot girl yang kena dengan taste you kat sini. Or why not you layan your current scandal… Emma the hot blonde girl,” perli Erna sambil menepuk bahu Halifie.
Halifie mengalihkan pandangannya. Wajah Erna dipandang sambil tergelak kecil. “I tak beranganlah… just jadi observer je.”
Erna ketawa sinis. “Observer?” Semakin kuat tawa Erna apabila melihat anggukan di kepala Halifie. “You jadi observer yang observe bakal adik tiri you… Cartaz Amani. Sebab tu you asyik perhatikan dia… Oh, I see… I tertanya-tanya juga tadi kenapa you asyik pandang dia. Well, dia kan bukan taste you. Rupanya you nak perhatikan bakal adik tiri you.”
Telinga Halifie digarunya. “Adui… sakit telinga I. You ni suka je perli I. But… frankly speaking, I tak sangka dia anak Auntie Ifa.”
Erna menyandarkan badannya ke kerusi. Dia melepaskan keluhan kecil sambil membetulkan rambutnya. “I pun tak sangka… Habislah… Lepas ni memang hari-hari I terpaksa dengar cerita you berperang dengan dia.”
“Tarikh lahir kami sama… We hate each other but we were born on the same date, same month but different year,” kata Halifie tanpa menghiraukan kutukan Erna.
“Mungkin you all ada jodoh…”
Halifie pantas menggelengkan kepalanya. Dia mendekatkan wajahnya dengan wajah Erna. Hidung Erna dicuit. “Ayah I dan ibu dia yang ada jodoh. They look sweet together, kan?”
“Eleh… you pun I tengok sepadan je dengan Cartaz Amani. Like prince and princess in black and red. By the way, you dah minta maaf dengan dia?”
Halifie menundukkan wajahnya. Kemudian dia menggelengkan wajahnya. “Since dia tampar I, baru sekarang I jumpa dia. Macam mana I nak minta maaf?”
“So, what are you waiting for…? Pergilah minta maaf dengan dia and wish her happy birthday.”
“Nantilah… I tak nak spoil mood dia. Dia tengah happy tu.”
Tiba-tiba Halifie dan Erna dikerumuni oleh kawan-kawan sekelas mereka. “Apa ni bro… Main sembunyi-sembunyi pulak dekat birthday party sendiri,” kata Syahir sambil menumbuk bahu Halifie.
Halifie tergelak. “Wey, sorrylah… Lupa pulak aku ada tetamu. Kau orang dah makan ke?”
“Hmm, kami terpaksa buat party ni macam party sendiri… Semua makanan kami dah lantak,” balas Zainal.
Terbang terus wajah Cartaz Amani dari minda Halifie. Dia leka melayan kawan-kawannya yang hadir. Beberapa orang kawan masa sekolahnya juga hadir. Tidak lama kemudian, adiknya ikut serta perbualan mereka. Sememangnya Haiza seorang gadis yang senang bergaul dengan semua orang.

2 comments:

einaz lynna said...

heheheheh... cinta mule bertunas hahahah

pipvz devil said...

wah suke..suke..suke..tq zuera sbb ada n3 bru walaupn hang bz ngan exam..hehehe