Tuesday, May 31, 2011

Musuhku, Suamiku 14

Lysa Lafisya memandang Rafeeqi yang sedang menjamah makanannya. Nasi dihadapannya dibiarkan sepi. Pelbagai persoalan bermain dimindanya. Dari pagi tadi, kelakuan Rafeeqi sungguh aneh. Dia tidak sangka Rafeeqi akan pulang untuk makan tengahari bersamanya. Lelaki itu siap membungkuskan makanan untuk mereka berdua. Mujur, Lysa Lafisya belum masak.

Malam ni pula, Rafeeqi dengan baik hatinya keluar membungkuskan makanan. Selalunya, kalau lelaki itu malas keluar, dia akan memaksa Lysa Lafisya masak untuknya. Kalau lelaki itu makan di luar pulak, jangan harap dia akan bungkuskan untuk Lysa Lafisya. Tapi sekarang ni, di depan matanya terhidang Nasi Goreng Kampung kegemarannya yang dibeli oleh Rafeeqi. Lepas tu, boleh pulak si Rafeeqi makan semeja dengannya. Aneh sungguh!

“Asal kau pandang aku macam tu?” soal Rafeeqi setelah menyedari dirinya diperhati oleh Lysa Lafisya.

Lysa Lafisya terkejut. Dia melarikan pandangan ke arah lain. “Tak ada apa-apa.”

“Makanlah nasi tu… favourite kau kan?” Rafeeqi menjongketkan keningnya.

“Err… mana kau tahu aku suka makan Nasi Goreng Kampung?” tanya Lysa Lafisya ingin tahu.

Rafeeqi tersenyum sinis. “Dah kau tu orang kampung… mestilah fovourite kau Nasi Goreng Kampung.”

Gulp! Lysa Lafisya menelan air liur. Kurang asam! Lysa Lafisya menjeling Rafeeqi. Boleh pulak Rafeeqi menghina dirinya. Dia terus menjamah nasi gorengnya. Wajah Rafeeqi tidak dipandang langsung.

Bibir Rafeeqi mengukirkan senyum apabila melihat reaksi Lysa Lafisya. Lama- kelamaan, senyumannya bertukar kepada gelakkan kecil. Kepalanya digelengkan perlahan. “Aku guraulah…,” ucap Rafeeqi bersama tawa.

Lysa Lafisya mengetap bibir. Lah… Dia kenakan aku rupanya, omel hati Lysa Lafisya. Pun begitu, Lysa Lafisya tetap tidak memandang Rafeeqi. Dengan selamba, dia menjamah nasinya.

“Aku selalu tengok kau makan nasi ni… Kalau kat luar pun, kau selalu order Nasi Goreng Kampung. So, aku agak jelah… Aku tak tahu nak order apa untuk kau,” jelas Rafeeqi.

Dahi licin Lysa Lafisya berkerut. “Makan kat luar? Kita ada makan kat luar ke? Setahu aku, aku tak pernah keluar pergi kedai makan dengan kau.”

“Kau ni nyanyuk ke apa? Habis tu, dulu yang kita temankan Ameer dengan Dieya dating tu apa? Macam tak pernah pulak makan dengan aku. Selalu pulak tu kita jadi peneman si Ameer dan Dieya,” balas Rafeeqi.

“Oh….” Hanya itu yang mampu keluar dari mulut Lysa Lafisya. Fikirannya terus melayang teringatkan kenangan dia bersama Nadieya. Dulu, atas permintaan Nadieya, dia menemani gadis itu untuk bertemu kekasih hatinya, Ameer.

Rafeeqi dapat mengesan sesuatu. Dia merenung wajah lembut milik Lysa Lafisya. “Kau dengan Dieya… dah tak okey ke?”

Lysa Lafisya hanya mampu mengukirkan senyuman nipis. Perlahan-lahan dia mengunyah makanannya.

“Sebab kes kita?” Rafeeqi tidak dapat menahan dirinya dari bertanya. Dia ingin tahu.

Lysa Lafisya memandang Rafeeqi. “Okeylah. Aku dah kenyang. Aku masuk bilik dulu. Terima kasih belikan makanan untuk aku.”

Tanpa menunggu balasan dari Rafeeqi, dia terus ke singki untuk membasuh tangan. Kemudian, dia terus menghilangkan diri ke dalam bilik.

Rafeeqi mengeluh. Lysa Lafisya masih tidak berubah. Masih seorang yang perahsia. Dia tahu sikap gadis itu. Gadis itu lebih suka memendam dari meluahkan. Walaupun dahulu dia membenci Lysa Lafisya, namun dia tahu serba sedikit perihal gadis itu. Bila difikir semula, Rafeeqi tidak tahu kenapa dia membenci Lysa Lafisya.

KEESOKAN HARINYA, Lysa Lafisya hanya duduk di rumah, menonton televisyen. Balutan di kepalanya sudah dibuka. Rafeeqi yang membawa dia ke hospital pagi tadi. Mujur luka di kepalanya tidak teruk.

Sejak akhir-akhir ini, Rafeeqi begitu baik melayan dirinya. Dan dia akui dia senang dengan sikap Rafeeqi itu. Tiada lagi benci antara mereka. Kadang-kadang, apabila Rafeeqi memandangnya, dia dapat merasakan sesuatu. Dia tidak pasti apakah itu. Yang penting, jantungnya akan berkocak setiap kali Rafeeqi merenungnya.

Handphone Lysa Lafisya berbunyi. Tangannya terus mencapai handphone yang terletak di meja bulat di sisinya.

“Assalamualaikum, umi…,” ucap Lysa Lafisya lembut setelah menjawab panggilan.

“Waalaikumsalam… Lysa, kamu accident ya?” Nada Puan Izzati terselit kebimbangan.

Lysa Lafisya mengerutkan dahi. Mana umi tahu?, fikirnya. Dia memang tidak mahu memberitahu Puan Izzati tentang kemalangan yang menimpa dirinya. Dia tidak mahu membimbangkan Puan Izzati. Lagipun, dia cedera ringan saja. Cuma keretanya saja yang tenat.

“Lysa… kamu dengar tak?” soal Puan Izzati apabila Lysa Lafisya hanya menyepikan diri.

“Err… ada umi…”

“Kenapa accident tak bagitahu umi? Lysa cedera tak? Sakit kat mana? Kejap lagi umi lawat Lysa ya,” ucap Puan Izzati senafas.

“Eh, umi… tak payahlah. Susahkan umi je. Lysa okey.. Cedera ringan je. Tadi pun dah jumpa doktor.”

Lysa Lafisya terdengar Puan Izzati mengucapkan syukur. Kemudian, dia dengar bunyi keluhan.

“Kenapa Lysa rahsiakan dari umi? Bila accidentnya? Kalau si Hanis tak nampak kamu tadi, sampai sekarang, umi tak tahu. Sampai hati Lysa ketepikan umi,” rajuk Puan Izzati.

Hanis, pekerja Teratak Nur Qaseh ternampak Lysa Lafisya dan Rafeeqi di hospital. Terkejut Hanis apabila melihat dahi Lysa Lafisya yang berbalut. Waktu itu Lysa Lafisya sedang masuk ke dalam bilik untuk bertemu doktor. Hanis terus menyoal Rafeeqi tentang keadaan Lysa Lafisya. Mulanya, Hanis berniat mahu menunggu sehingga Lysa Lafisya keluar. Bukannya dia tidak kenal Lysa Lafisya. Tetapi tiba-tiba dia mendapat panggilan kecemasan dari Teratak Nur Qaseh. Oleh itu, terpaksa dia bergegas pulang. Setelah menyelesaikan halnya, dia pun bertemu Puan Izzati untuk memberitahu perihal Lysa Lafisya.

Lysa Lafisya menelan air liur. “Umi… bukan niat Lysa nak rahsiakan dari umi.. Lysa tak nak bimbangkan umi… Umi jangan risau, okey..”

“Kamu ni Lysa… hampir gugur jantung umi bila dengar kamu accident. Kamu kat mana sekarang ni?”

“Lysa kat rumah… Dapat MC.”

“Kejap lagi umi sampai yer Lysa. Lysa nak pesan apa-apa tak?”

“Umi… umi kan tak sihat? Baru dua hari lepas umi kata umi selalu pening. Macam mana umi nak drive? Macam nilah, lepas ni… Lysa datang sana. Lysa pun dah okey ni.” Lysa Lafisya memberi cadangan.

“Kamu datang dengan Feeqi ya?”

Lysa Lafisya mengetap bibir. Lambat-lambat dia jawab, “Ya, umi.”

Rafeeqi merehatkan badannya di sofa rumahnya. Dia baru saja pulang dari bertemu client. Sengaja dia tidak pulang semula ke pejabat. Semua kerja sudah diselesaikan. Lagipun, dia boss. Apa yang nak dihairkan?

“Awal balik?” soal Lysa Lafisya memandangkan baru pukul 5 petang. Selalunya nak dekat maghrib baru Rafeeqi balik. Itu pun yang paling awal.

Sebentar tadi, dia keluar dari bilik untuk membasahkan tekak. Sewaktu melihat tubuh Rafeeqi yang sedang terbaring di sofa, cepat-cepat dia masuk ke dalam bilik untuk menyarungkan selendang. Sampai saat ini, dia masih menjaga auratnya. Auratlah sangat. Entah mazhab mana dia ikut. Lysa, Lysa…

Rafeeqi mencelikkan matanya. Senyuman terukir di bibirnya. Dia terus menukar kedudukannya. Dari posisi baring, kini dia dalam posisi duduk.

“Saja je… Ada rasa sakit kat mana-mana tak?” soal Rafeeqi prihatin.

Lysa Lafisya meletakkan secawan air Nescafe panas di atas meja untuk Rafeeqi. Pertama kali, Lysa Lafisya membuatkan minuman untuk Rafeeqi setelah lelaki itu pulang dari kerja. Sebelum ni, tak ada pulak. Sebenarnya, dia ada agenda tersembunyi. Kemudian, dia duduk di sofa berkembar, berdekatan dengan Rafeeqi.

“Aku okey je… Minumlah air tu,” ucap Lysa Lafisya lembut.

Rafeeqi menyisip air Nescafenya berhati-hati. Panas! “Thanks…”

Keadaan menjadi sunyi buat seketika. Lysa Lafisya cuba menyusun kata. Dia ingin meminta tolong dari Rafeeqi. Tapi dia tak tahu dari mana nak mula.

“Esok kau cuti kan?” soal Rafeeqi.

Lysa Lafisya yang sedang berfikir, sedikit tersentak. Wajahnya jelas kelihatan blur. “Apa dia?”

“Esok kau cuti kan?” ulang Rafeeqi bersahaja sambil menyandar badannya.

Perlahan-lahan Lysa Lafisya mengangguk. Sepatutnya, esok dia sudah boleh kembali bekerja. MC yang dia dapat hanya untuk semalam dan hari ini. Tetapi awal-awal lagi dia sudah meminta cuti untuk hari esok untuk menghadiri kenduri di rumah Auntie Solehah. Rafeeqi yang menyuruhnya meminta cuti pada hari esok.

“Kalau macam tu, malam ni kita bertolak ke Melaka. Aku dah call Auntie Solehah. Dia dah sediakan bilik untuk kita. And not to worry, kita tidur asing macam biasa.”

Lysa Lafisya mengetap bibir. Dia memikirkan Puan Izzati. ‘Macam mana ni? Macam mana nak cakap dengan dia?’

“Ah, lupa pulak aku… before kita ke Melaka, kita singgah dulu rumah umi kau. Kau tak bagitahu dia yang kau accident eh?” Rafeeqi memandang Lysa Lafisya.

Kening Lysa Lafisya ternaik sedikit. “Macam mana kau tahu?”

Rafeeqi tidak segera menjawab pertanyaan Lysa Lafisya. Dia meneguk lebihan Nescafenya yang sudah sejuk. “Umi call aku tadi.. Dia tanya pasal kau. Pergilah siap. Lepas maghrib, kita bertolak.”

Lysa Lafisya hanya mengangguk kecil.

LYSA LAFISYA memeluk tubuhnya yang kesejukan. Penghawa dingin sudah pada tahap satu. Tetapi dia masih terasa sejuk. Shawl yang dibaluti ke tubuhnya tidak mampu menghilangkan rasa sejuknya.

Sekarang, dia dan Rafeeqi sedang menuju ke Melaka. Setelah bertemu dengan Puan Izzati, mereka terus memulakan perjalanan ke Melaka. Waktu itu jam sudah menunjukkan angka 9.30. 11.30 malam pasti mereka akan sampai ke Melaka.

Lysa Lafisya mengetap bibirnya. Dia benar-benar kesejukan. Masakan dia mahu menyuruh Rafeeqi mematikan penghawa dingin. Kasihan pula pada lelaki itu. Lysa Lafisya cuba menguatkan dirinya melawan kesejukan yang mencengkam dirinya sehingga ke tulang hitam. Dia cuba melelapkan matanya.

Rafeeqi mengerling ke arah Lysa Lafisya yang tampak seperti cacing kepanasan. “Sejuk ke?”

Tanpa menunggu balasan dari Lysa Lafisya, dia terus mengambil kot miliknya di tempat duduk belakang lalu dia menutup badan kecil Lysa Lafisya dengan kot. Lysa Lafisya sedikit tersentak. Dia memandang Rafeeqi yang sedang fokus pada pemanduannya.

“Thanks,” ucap Lysa Lafisya perlahan.

Rafeeqi hanya mempamerkan senyuman.

Wangian yang lembut dari kot Rafeeqi membuatkan Lysa Lafisya tidak dapat melelapkan matanya. Dia sudah tidak kesejukan namun wangian itu pula menganggu dirinya. Lalu, Lysa Lafisya hanya memandang depan.

“Err… Boleh aku tanya something?” soal Lysa Lafisya. Dia ingin mencari jawapan pada persoalan yang sering membelengunya beberapa hari ini.

“Shoot,” balas Rafeeqi selamba.

Lysa Lafisya memandang Rafeeqi. “Kenapa kau tiba-tiba je baik dengan aku?” Dengan berani Lysa Lafisya menyoal.

Rafeeqi tarik sengih. “Takkan buat baik pun tak boleh?”

Lysa Lafisya angkat bahu. “Well, macam pelik pulak… Kita..,” Lysa Lafisya menunding jari ke arahnya dan Rafeeqi, “Kita ni.. yang dulunya musuh, asal jumpa nak bertekak, sampai keluar ilmu tae kwan do aku kat kau.. tiba-tiba boleh berbaik… Kau tak pelik ke?” Lysa Lafisya menyuarakan kepelikannya.

Rafeeqi ketawa halus. “Apa yang nak dipelikkan? Manusia kan boleh berubah. Kalau semalam benci, hari ni boleh jadi sayang. Kalau semalam jahat, hari ni boleh jadi baik. Kalau semalam sayang, hari ni boleh jadi benci. Kalau semalam jahil, tak semestinya hari ni jahil juga. Dan, kalau semalam, alim, tak semestinya hari ini alim juga. Itulah putaran hidup. Kadang-kadang kita berada dilandasan yang betul dan kadang-kadang kita tersasar. Tetapi semuanya boleh diubah jika kita ada tekad.”

Lysa Lafisya memandang Rafeeqi dengan pandangan yang sukar untuk percaya kata-kata tadi keluar dari mulut seorang lelaki bernama Rafeeqi bin Tan Sri Hasyim. Dia menepuk tangan. “Wow! I’m impressed.”

Rafeeqi tersengih lagi. Dia menggelengkan kepalanya. Dikerling Lysa Lafisya sekilas. “Tak boleh tidur ke? Dari tadi gaya macam nak tidur je.”

Lysa Lafisya mencebik. “Mata ni degil pulak. Tak apalah. Aku teman kau drive.”

“Bagus jugak. Ada pun teman berbual. Aku ingat kau dah bisu tadi.”

Lysa Lafisya menjeling ke arah Rafeeqi. Ada je nak usik aku, gerutu Lysa Lafisya.

“Kau pernah pergi Melaka?” soal Rafeeqi.

“Tak pernah… Eh, pernah, pernah… rombongan sekolah waktu aku Form 3.”

“Sekarang, Melaka dah lain… nanti aku bawak kau jalan-jalan ronda Melaka,” ucap Rafeeqi.

Lysa Lafisya sedikit teruja. “Betul ni?”

Rafeeqi mengangguk pasti. Tersenyum lebar Lysa Lafisya apabila melihat anggukan Rafeeqi.

“Kau selalu ke pergi Melaka?” tanya Lysa Lafisya sekadar ingin berborak.

“Selalulah jugak. Dulu, aku pernah duduk sini. Lama jugak. Masa tu, Auntie Solehah duduk rumah lama dia. Oh ya, lupa nak bagitahu kau. Sekarang ni, kita nak pergi rumah baru Auntie Solehah tau. Dia baru je pindah. Tu yang dia beria nak buat kenduri. Belakang rumah dia ada pantai. Best kan?”

Aku mengangguk setuju. “Mesti cantik kan rumah Auntie Solehah?”

“Memang cantik. Auntie Solehah ada e-mail aku gambar rumah baru dia. Dia beli dua buah rumah. Mulanya, rumah dah lama. Usang. Lepas tu, dia renovate. Memang cantiklah hasil kerja Uncle Shah. Uncle Shah yang design rumah tu. Aku bet kau mesti terpegun punya. Siap ada kolam renang lagi.”

Lysa Lafisya setia mendengar cerita Rafeeqi. Mereka berbual sehingga tiba ke rumah Auntie Solehah.


Monday, May 30, 2011

Musuhku, Suamiku 13

Keesokan harinya, Rafeeqi hanya duduk di rumah sambil menonton televisyen. Dia menolak ajakan Ameer untuk bermain tenis pagi Ahad ini. Fikirannya masih bercelaru. Perasaan bersalah masih menghantui diri. Dia mahu meminta maaf pada Lysa Lafisya. Namun, lepas Subuh, Lysa Lafisya sudah keluar.

Handphone Rafeeqi mengalunkan lagu menandakan ada panggilan masuk. Rafeeqi terus mencapai handphonenya. Nama pemanggil dilihat. Mummy. Terus dia menjawab panggilan itu. Salam diucapkan.

“Feeqi… tak nak datang sini ke? Dah lama Feeqi tak lawat mummy. Sampai hati Feeqi.”

Rafeeqi menggaru kepalanya. “Taklah, mummy… Feeqi busy sikit… Mummy sihat?”

“Hmm… Feeqi datanglah sini… Bawak Lysa sekali.. Boleh temankan mummy ni,” ucap Puan Sri Maziah.

“Daddy mana, mummy?”

“Daddy kamu tu main golf la… Apa lagi? Tinggal mummy sorang-sorang. Feeqi datang tau. Bawak Lysa.”

Rafeeqi menelan air liur. “Err, Lysa tak adalah mummy. Kejap lagi Feeqi datang.”

“Lysa ke mana? Ke rumah umi dia ke?”

“Yelah tu agaknya. Mummy, setengah jam lagi Feeqi sampai yer. Mummy masak sedap-sedap untuk Feeqi tau. Rindulah masakan mummy.”

“Hmm, yelah…”

Rafeeqi mematikan talian. Dia bersyukur kerana Puan Sri Maziah tidak bertanya lebih lanjut perihal Lysa Lafisya.

LYSA LAFISYA sibuk melayan adik-adiknya yang sedang membuat kerja sekolah. Sebentar tadi, dia sudah pun makan tengahari bersama umi dan adik-adiknya. Dia yang memasak hari ini. Sengaja Lysa Lafisya menyibukan dirinya. Dia ingin lupakan peristiwa semalam.

“Lysa…”

Lysa Lafisya menoleh ke arah Puan Izzati yang duduk di atas kerusi kayu. “Ya, umi..”

“Dah lama Dieya tak datang… Dia masih marahkan kamu ke?”

Lysa Lafisya menelan air liurnya. Dia menghela nafas berat. “Maafkan Lysa umi… Kalau bukan sebab Lysa, mesti Dieya selalu lawat umi… Ampunkan Lysa, umi.”

“Tak apalah Lysa… Umi faham. Kamu pun mesti sedih Dieya buat kamu macam tu.”

“Assalamualaikum,” ucap seseorang di luar rumah.

Lysa Lafisya dan Puan Izzati sama-sama menjawab salam. “Siapa datang tu Lysa? Cuba kamu tengok,” ujar Puan Izzati.

Lysa Lafisya terus bangkit. Dia menuju ke depan. Terukir senyuman di bibir Lysa Lafisya apabila melihat tetamunya itu. Dia terus menyalami tangan Puan Sri Maziah. Sewaktu dia kembali mendongak, matanya menangkap sesusuk tubuh di belakang Puan Sri Maziah. Terus mati senyumannya apabila melihat Rafeeqi.

“Lysa sihat?”

Lysa Lafisya memandang Puan Sri Maziah. Sebaik mungkin dia memaniskan wajahnya. “Sihat mummy… Dah lama mummy tak datang sini…”

“Mummy sibuk sikit… Kenduri kahwin banyak sangat. Minggu ni baru free. Tu yang mummy ajak Feeqi datang sini.”

Lysa Lafisya senyum nipis. “Masuklah mummy. Umi ada kat dalam tu.”

Puan Sri Maziah mengangguk. Kemudian, dia masuk ke dalam dan berjumpa dengan Puan Izzati. Tanpa menghiraukan Rafeeqi yang masih berdiri tegak, Lysa Lafisya mengatur langkah untuk menuju ke dapur.

“Lysa…,” panggil Rafeeqi perlahan.

Lysa Lafisya sedikit tersentak. Namun dia tetap meneruskan langkah menuju ke dapur. Dia tidak mahu memandang Rafeeqi. Entah mengapa, dia berasa benci pada lelaki itu. Lelaki yang telah meletakkan maruahnya di tangga yang paling bawah.

Di dapur, Lysa Lafisya sibuk mengacau air kopi untuk dihidangkan pada tetamunya. Rafeeqi hanya memerhatikan Lysa Lafisya. Nampaknya, gadis itu masih marahkannya.

“Err, Lysa… Aku.. aku nak minta maaf.”

Lysa Lafisya berpura-pura tidak dengar kata-kata Rafeeqi itu. Dia terus melakukan kerjanya tanpa memandang Rafeeqi.

Rafeeqi mengaru kepalanya yang tidak gatal itu. Dia terus mendekati Lysa Lafisya. Apa pun yang terjadi, dia harus meminta maaf. Selagi Lysa Lafisya tidak memaafkannya, dia tidak akan tenang. Bahu Lysa Lafisya terus dipegang.

Lysa Lafisya tersentak. Dia menjeling Rafeeqi. Berani sungguh lelaki ini menyentuhnya. “Jangan sentuh aku,” ucap Lysa Lafisya perlahan tapi kasar.

“Lysa… Stoplah kejap buat air tu. Aku nak cakap dengan kau.”

“Tak ada apa yang nak dicakapkan. Sekarang, pergi depan. Jangan ganggu aku.”

Rafeeqi memandang Lysa Lafisya. “Aku nak minta maaf. Aku tahu aku salah. Aku tak sangka selama ini aku dah buat dosa kat kau. Aku tak sedar. Tolonglah Lysa… Maafkan aku. Aku tak akan tenang selagi kau tak maafkan aku. Aku tahu kata-kata aku melampau. Aku tahu. Maafkan aku.”

Lysa Lafisya menjeling Rafeeqi sekali lagi. “Kau ingat dengan kata maaf boleh kembalikan maruah aku semula?”

Tanpa menunggu jawapan dari Rafeeqi, Lysa Lafisya terus ke depan. Rafeeqi terkaku di tempatnya. Nampaknya Lysa Lafisya benar-benar marahkan dirinya.

HUJAN turun dengan lebat sejak tengahari tadi. Lysa Lafisya berhati-hati memandu di lebuhraya. Dia ingin pulang ke pejabat semula setelah bertemu client dari Teguh Berdiri. Hujan yang turun tidak henti-henti menyukarkan Lysa Lafisya untuk melihat keadaan di depannya.

Lysa Lafisya menekan brek sewaktu kereta di hadapannya berhenti secara tiba-tiba. Brek sudah ditekan sehabisnya namun kereta Personanya masih meluncur dan akhirnya… BUMM!!

Lysa Lafisya sudah melanggar kereta di depannya dan kereta belakangnya pula melanggar keretanya. Lysa Lafisya terdorong ke depan. Kepalanya terhantuk pada stereng kereta. Berdenyut-denyut kepalanya. Entah mengapa air-bag tidak berfungsi saat ini. Mulut Lysa Lafisya mengucap tanpa henti. Badannya sedikit terketar.

Bunyi hon dari kereta lain mula kendengaran. Lysa Lafisya cuba menghidupkan enjin keretanya yang mati akibat hentakan tadi. Dia berdoa enjinnya masih boleh dihidupkan. Selepas menghidupkan enjin, dia memandu keretanya ke bahu jalan.

Pemandu kereta Exora yang dilanggarnya keluar dari kereta. Lysa Lafisya memandang cermin sisinya. Pemandu kereta Proton Perdana yang melanggar keretanya juga sudah keluar. Akhirnya, Lysa Lafisya turut keluar dari kereta setelah mencapai payung yang diletakkan di dalam dashboard.

Dia melihat keadaan keretanya. Teruk sungguh kondisi keretanya. Boleh dikategorikan sebagai tenat.

“Cik tak apa-apa?” tanya seorang lelaki lingkungan 40-an merangkap si pemandu kereta Proton Perdana.

Lysa Lafisya memandang lelaki tersebut. “Saya okey… Macam mana ni cik?” soal Lysa Lafisya risau. Dia benar-benar ketakutan saat ini. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan.

“Cik jangan risau… Perkara macam ni selalu berlaku… Maklumlah, hujan… Jalan licin. Dari tadi banyak kereta yang accident… Tiba-tiba saya pulak yang kena. Dah nasib.. Macam nilah.. Cik duduk dalam kereta… Call keluarga cik ataupun kawan cik.. Dahi cik tu pun berdarah.. Kena pergi hospital.”

Lysa Lafisya meraba dahinya. Terasa darah pekat mengalir. Sungguh, dia tidak sedar kepalanya berdarah. Lysa Lafisya terus masuk ke keretanya semula. Dia memandang lelaki tadi. Kini lelaki itu sedang berbual dengan pemandu kereta Exora.

Lysa Lafisya mengeluh. Kepalanya kembali berdenyut. Nak call siapa? Soal Lysa Lafisya dalam hatinya. Tidak mungkin dia akan menelefon Nadieya. Rafeeqi? Patut kah dia menelefon lelaki itu? Kepalanya digeleng. Tidak! Puan Izzati? Dia tidak mahu menganggu wanita itu. Erk, Ilham? Ya… Hanya Ilham yang mampu membantunya saat ini. Pantas, dia menelefon lelaki itu.

“Hello… Hello, Ilham…”

“Ya, Lys… Kenapa ni? Cemas je…”

“Am.. Am tolong Lys… Lys accident.”

“What? Kat mana?”

Lysa Lafisya terus memberitahu Ilham dia berada di mana.

RAFEEQI memakirkan keretanya di tempat biasa setelah memasuki perkarangan apartmentnya. Enjin kereta dimatikan. Dia menyandar lesu di kerusi keretanya. Terasa malas kakinya untuk keluar dari kereta. Batang hidungnya dipicit perlahan.

Sudah empat hari Lysa Lafisya tidak bercakap dengannya. Maafnya juga belum diterima. Selama empat hari juga diri Rafeeqi tidak tenang. Dia rasa bersalah. Sungguh! Dia bukanlah manusia yang kejam. Walaupun dia tidak sukakan Lysa Lafisya, tetapi dia sedar dia sudah membuat fitnah. Lysa Lafisya bukan lesbian. Dia tahu Lysa Lafisya tidak berbohong. Bertapa dosanya diri dia kerana memfitnah gadis itu.

Berkali-kali dia meraup wajahnya. Mudah-mudahan hari ini Lysa Lafisya sudi menerima maafnya. Rafeeqi membuka pintu kereta. Matanya terpandangkan Lysa Lafisya yang keluar dari sebuah kereta Honda City sewaktu dia sedang menutup pintu kereta.

Matanya terus melekat di situ. Seorang lelaki keluar dari kereta Honda City itu. Rafeeqi seperti pernah melihat lelaki itu. Ya. Lelaki itu lelaki yang pernah bersama Lysa Lafisya di Sunway Pyramid. Rafeeqi berasa pelik apabila melihat dahi dan tangan Lysa Lafisya berbalut. Muncul tanda tanya di hatinya.

Dia menelan air liur sewaktu dua pasang mata memandang ke arahnya, milik Lysa Lafisya dan juga lelaki itu. Lelaki itu mendekati Rafeeqi. Lysa Lafisya masih berdiri kaku di tempatnya.

“Assalamualaikum,” ucap lelaki yang kini berada di depannya. Lelaki itu menghulurkan tangan untuk bersalam.

“Waalaikumsalam,” balas Rafeeqi sambil menyambut huluran salam lelaki itu.

“Saya Ilham, kawan sekerja Lysa.. Dia accident tadi… Tu yang saya hantar balik,” terang Ilham. Walaupun Ilham tahu rahsia perkahwinan Lysa Lafisya dan lelaki di hadapannya ini, dia masih kenal erti hormat. Lelaki di hadapannya ini ialah suami yang sah kepada Lysa Lafisya.

Rafeeqi mengangguk tanda faham. Dia menjeling Lysa Lafisya sekilas. Terjawab sudah persoalannya yang bermain di mindanya.

“Terima kasihlah sebab hantar Lysa balik,” ucap Rafeeqi berbudi bahasa.

Ilham mengukirkan senyuman nipis. “Kalau macam tu, saya balik dululah.”

Ilham kembali semula keretanya. Sebelum masuk ke dalam kereta, dia memandang Lysa Lafisya bersama senyuman meniti di bibirnya. “Take care, Lys.. Am balik dulu.”

Setelah Ilham hilang dari bayangan, Rafeeqi menghampiri Lysa Lafisya. Waktu itu, Lysa Lafisya sedang menuju ke lif. Dia berdeham.

“Accident kat mana?” soal Rafeeqi ingin tahu.

Lysa Lafisya mendiamkan dirinya. Dia masih tidak mahu bercakap dengan Rafeeqi. Dia pun tidak tahu sampai bila dia tidak mahu bercakap dengan lelaki itu.

Ting!

Pintu lif terbuka. Lysa Lafisya dan Rafeeqi masuk ke dalam kotak lif. Rafeeqi memandang Lysa Lafisya.

“Err… kau dah makan?” Rafeeqi menanti respon Lysa Lafisya. “Ka… kalau belum, aku boleh tolong belikan.”

Rafeeqi mengeluh berat. Lysa Lafisya masih tidak mahu bercakap dengannya. Dia sudah buntu. Akhirnya, dia hanya mendiamkan diri sehingga mereka masuk ke dalam rumah.

“Lysa…,” panggil Rafeeqi sewaktu Lysa Lafisya ingin masuk ke dalam biliknya. “Aku nak cakap dengan kau sekejap.”

Lysa Lafisya menghentikan langkahnya. Nafas ditarik. Tanpa sepatah kata, dia duduk di sofa. Entah kuasa apa yang mendorongnya untuk mengalah. Baru sebentar tadi dia mengeraskan hatinya.

Rafeeqi mengukirkan senyuman apabila Lysa Lafisya mula mendengar kata. Dia terus mengatur langkah mendekati Lysa Lafisya lalu mengambil tempat berdekatan gadis itu.

Rafeeqi menghela nafas. Dia merapatkan tangannya, tanda minta maaf. “Again and again, aku nak minta maaf kat kau. Selama ni, aku dah salah faham. Aku minta maaf. Aku salah. Aku berdosa. Tolonglah Lysa.. Jangan layan aku macam ni… Aku rasa bersalah sangat. Takkan kita nak macam ni sampai kita berpisah? Aku harap sangat kita dapat jadi kawan. Apa salahnya kalau kita berkawan? Kita dah tinggal sebumbung…”

Lysa Lafisya menyandarkan tubuhnya. Dia cuba memikirkan kata-kata Rafeeqi. Jauh di sudut hati, dia juga rasa kekok dengan situasi ini. Setelah lama berfikir, Lysa Lafisya menghela nafas berat.

“Okey! Aku maafkan kau.” Itu saja yang keluar dari mulut Lysa Lafisya.

Rafeeqi tersenyum lebar. “Thanks… Hmm, malam ni kau nak makan apa?” Rafeeqi cuba menarik minat Lysa Lafisya untuk berbual dengannya.

“Kau nak masak ke?” soal Lysa Lafisya sinis.

“Erk, taklah… Aku mana pandai masak… Aku belilah..,” ucap Rafeeqi bersama tawa.

“Kau belilah untuk kau… Aku tak nak makan…”

“Eh, kau kena makan… Kau kan tak sihat… Nak makan bubur tak?” tanya Rafeeqi prihatin.

Lysa Lafisya cuba menahan gelaknya. “Kau ingat aku demam ke? Aku luka sikit je ni. Kelakarlah kau ni…”

“La… Orang demam je ke yang boleh makan bubur? Apa salahnya kalau kau makan bubur.” Rafeeqi cuba mempertahankan dirinya.

“Okey, okey…. Hmm, kau belikanlah aku bubur… Bubur Ayam McD tau.”

“Ceh!! Demand pulak…”

Lysa Lafisya hanya tersenyum.

“By the way, kat mana accident tadi?”

“Highway… jalan licin.. brek pun tak guna… kereta tetap bergerak,” jawab Lysa Lafisya perlahan.

Rafeeqi berasa simpati apabila melihat balutan di dahi Lysa Lafisya. Tanpa sedar, dia menyentuh balutan itu. Lysa Lafisya tersentak. Dia memandang Rafeeqi. Dan pada masa yang sama Rafeeqi turut memandang Lysa Lafisya. Mereka bertentang mata buat seketika. Dada Lysa Lafisya tiba-tiba berdegup lebih kencang.

“Sakit tak?” soal Rafeeqi bersahaja.

Lysa Lafisya hanya mampu mengangguk. Dia melarikan pandangannya ke tempat lain. Tidak berani memandang Rafeeqi. ‘Ya Allah, kenapa dengan aku ni?’ rintih Lysa Lafisya dalam hati.

“Kereta kau macam mana?”

“Err… workshop…”

Rafeeqi mengangguk kecil. Dia mengalihkan tangannya dari balutan di dahi Lysa Lafisya. “Esok kau kerja ke?”

“Tak… dapat MC.”

“Owh… Hmm, okeylah… Aku nak mandi dulu.. Kejap lagi aku belikan bubur McD untuk kau,” seloroh Rafeeqi.