Saturday, September 17, 2011

Musuhku, Suamiku 18


Assalamualaikum...

Jemput baca post terakhir Musuhku Suamiku di P2U

Click link di bawah, ye.

http://www.penulisan2u.my/2011/09/novel-musuhku-suamiku-15/

Enjoy ur reading...

Love u all...

;)


Sunday, September 11, 2011

Musuhku, Suamiku 17

Assalamualaikum...

To those yang nak baca new post, new chapter of Musuhku Suamiku,

boleh la klik link di bawah.

http://www.penulisan2u.my/2011/09/novel-musuhku-suamiku-14/

Enjoy ur reading...

=)


Thursday, August 25, 2011

Musuhku Suamiku 16



Assalamualaikum....

Kepada pembaca Musuhku Suamiku, kalau nak baca bab seterusnya, bolehlah klik link di bawah tu.


Enjoy your reading.

Comments dialu-alukan.

Hehe.

p/s: Jangan lupa dapatkan Teman Serumah yang akan berada di pasaran bulan depan.

Heeeeee.......


Thursday, August 18, 2011

Sinopsis Teman Serumah




“Fira sayang, nenek harap sangat nenek dapat tengok kamu dan Izzat berkahwin sebelum ajal nenek tiba.”

Permintaan nenek angkat Musfira Azwany membuatkan gadis itu di dalam dilemma. Antara permintaan nenek Rogayah yang sedang tenat dan perasaan cintanya pada Fizwan, mana satu lagi penting?

Akhirnya, Musfira Azwany mengambil keputusan untuk berkahwin dengan Izzat Haikal, cucu nenek Rogayah. Pun begitu, dia menganggap dirinya bukan isteri kepada Izzat. Dia hanya teman serumah lelaki itu. Hubungan cintanya pada Fizwan masih terjalin.

“Izz, you know very well that you should not have any feeling to me, right? We are friends. Good friend. Close friend. That’s it. Nothing more and nothing less.”

Mereka hanya kawan. Itu kata Musfira Azwany. Bagaimana pula dengan Izzat Haikal? Adakah lelaki itu turut menganggap Musfira Azwany sebagai kawannya, teman serumahnya?

“Dah jatuh cinta dengan aku ke?” –Izzat Haikal–

Opps! Adakah Musfira Azwany mula jatuh cinta pada Izzat? Apa terjadi pada hubungan cintanya dengan Fizwan? Tapi…

“Why? Sebab kau ingat aku ni kesian? Nasib aku tak sebaik orang lain? Please, Izz. Aku tahu kau baik. But for once, fikirlah pasal diri kau. I want you happy with someone that can make you happy. Kahwinlah dengan orang yang kau cintai, Izz. Lepaskan aku. Antara kita tiada jodoh. Kahwinlah dengan Izyan jika dia mampu buat kau bahagia.”

Musfira Azwany minta dilepaskan? Adakah dia rela ataupun rela dalam terpaksa? Tiadakah perasaan cintanya pada Izzat Haikal sehingga dia meminta untuk dilepaskan? Bagaimana pula perasaan Izzat Haikal? Sanggupkah dia menceraikan isterinya itu?

“Kalau itu keputusan kau, aku respect. Aku akan lepaskan kau.” –Izzat Haikal–

Apakah yang bakal terjadi? Adakah mereka akan bercerai ataupun mengekalkan hubungan yang sedia ada? Adakah perasaan cinta mula bertamu di hati mereka berdua? Bagaimana dengan Fizwan dan Izyan?


Teman Serumah 15


Aku menyandarkan badan ke kerusi. Fuh, kenyangnya. Kemudian, aku bangun dan menuju ke sinki untuk membasuh tangan. Eka sudah lama basuh tangan. Dia laju saja bab makan ni. Setelah membasuh tangan, aku kembali semula ke tempat kami. Air kosong di atas meja ku minum. Aku memang suka minum air kosong waktu makan tengahari. Sebab musabab? Nak jimat. Lagipun air gerai ni tak sedap sangat. Lebih baik minum air kosong. Free of charge. Tak payah bayar. Jimat duit.

“So, Eka… Dah bersedia untuk bercerita?”

Eka mencebik. Tiba-tiba telefonku berbunyi. Aku mengambil handphone di dalam bag. Izzat. Aku mula gelabah. Nak jawab ke tak ni. Lama aku biarkan telefon berbunyi. Akhirnya mati sendiri.

“Siapa call? Asal tak nak jawab?” soal Eka pelik.

Aku diam. Sekali lagi telefonku berbunyi. Adui! Dia nak apa ekh? Kacau betullah. Tiba-tiba telefon di tangan dirampas Eka. Aku memandang Eka tajam. Terperanjat dengan aksi spontan dia. Eka buat muka selamba.

“Izzat rupanya. Biar aku jawab untuk kau.”

Aku terkejut! Biar betul si Eka ni?

“Hello, assalamualaikum,” ucap Eka lembut selepas menekan punat ‘Answer’.

Aku hanya memandangnya. Geram dihati jangan cakap. Aku rasa nak sepak je minah ni. Selamba je jawab panggilan aku.

“Oh, Fir… Dia ada… Jap eh.” Eka menghulurkan telefon kepadaku semula.

Aku merenungnya tajam. Eka menjongketkan keningnya.

“Ambiklah handphone kau. Izzat nak cakap.”

Dengan kasar, aku mengambil semula telefon di tangan Musfira.

“Assalamualaikum.” Aku memberi salam.

Izzat menjawab salamku. “Fir, aku nak balik ambik mama ni,” bicara Izzat seperti biasa.

“Oh…”

“Hmm, kau nak ikut ke?”

“Tak!”

“Okaylah. Bye! Jumpa nanti.”

Izzat mematikan talian. Aku meletak semula telefon ke dalam beg. Mataku kembali merenung Eka.

“Apa? Ada hutang?” soal Eka selamba.

“Kau ni kan… sesuka hati je jawab call tu,” marahku.

Eka menongkat dagu. “Salah ke? Izzat je. Bukan Iwan. Jealous ke aku jawab call si Izzat tu?”

“Hee… siapa nak jealous?”

“Then, kenapa kau tak nak jawab call dia? Mesti something happen kan? Baik kau bagitahu aku apa yang berlaku between you and him,” desak Eka.

Aku menggeleng kepala. “Not until you tell me ‘bout your guy!”

Eka menyandarkan badannya di kerusi sambil menyilang tangan. “Apa yang kau nak tahu?”

Aku berfikir sebentar. “Hmm, nama dia?”

“Hafiz.”

Aku mengangguk kepala. Macam marah je Eka ni. “Umur?”

“22 tahun.”

Whoa… 22 tahun tu. “Mana kenal?” soalku lagi.

“Senior sekolah lama.”

Aku senyum. “Cinta zaman sekolah. Menarik. Dia buat apa sekarang?”

“Degree kat MMU.”

MMU?? Tempat Fizwan. Teringat pula kat Fizwan. Lama tak jumpa dia. Rindu pula. Nak jumpa tapi tak boleh sebab umi dengan Husna ada. Lepas ni, aku nak call dia lah.

“Finished?” soal Eka.

“No! Hmm, macam mana boleh jumpa balik?”

“McD Taman Buaya.”

“Kau suka dia?”

Eka geleng. Muka dia dah merah. Malulah tu. Macam aku tak tahu.

“Ceh! Suka cakap suka,” sindirku.

“Kami kawan. And now my turn.”

Aku pandang Eka. Muka dia dah macam kakak polis kat balai, nak soal siasat orang. Aku menyedut minumanku. Tekak terasa kering pula.

“Apa yang kau nak tahu?” soalku.

“Apa yang terjadi antara kau dan dia?” tanya Eka pula.

Aku mengerutkan dahi. “Siapa dia?” Aku berpura-pura.

“Cut that crap, Fir. Who else? Izzatlah,” tutur Eka kasar. Dah geramlah tu.

“Nothing!” jawabku.

“I won’t take it as an answer.”

Aku tarik nafas. “Aku terpeluk dia time tidur semalam,” jawabku dengan nada perlahan. Takut ada orang terdengar.

“What??” jerit Eka.

Aku tersentak. Semua orang pandang kami. Aku menampar lengan Eka yang berada di atas meja. Melampau pula tindak balas Eka ni.

“Time tidur? Semalam? Maksud kau atas katil?” soal Eka ingin kepastian.

Aku mengangguk.

“Whoa… Korang dah tidur sekatil? Cepat progress korang,” ulas Eka sambil tersenyum.

“Merepeklah kau ni. Kan aku beritahu kau umi dengan adik dia datang sini. Semalam dorang tidur kat apartment. Hari ni baru check in. So, aku terpaksalah tidur sebilik dengan Izzat,” jelasku.

“Sebilik dan sekatil!” Sarkastik betul ayat Eka ni.

Aku mendengus. “Aku tak tidur sekatil pun dengan dia time kat bunglo dia kat KL. Aku tidur atas lantai tau. Lapik dengan sejadah. Semalam, aku dah mengantuk sangat. Aku pun tidur jelah atas katil aku. Well, what do you expect? Katil aku. So, aku tidur jelah. Aku ingat Izzat tidur atas permaidani. Bila aku tersedar je, aku dah peluk dia.”

“Asal kau tidur kat lantai pula? Sepatutnya dialah tidur atas lantai. Apalah Izzat ni. Tak gentleman langsung. Hampeh! Hmm, dia perasan tak kau peluk dia?”

Aku mengangkat bahu. “Entah. Aku tak tahu. Aku seganlah, Eka. Lepas tu, aku rasa bersalah sangat. Aku dah tidur sekatil dengan lelaki Eka. Siap peluk lagi. Walaupun tak adalah teruk sangat, tapi aku rasa aku ni dah tercemar. Apa kata Iwan nanti?” Aku meminta nasihat pada Eka.

“Dia tak akan tahu kalau kau tak bagitahu. Diam-diam sudah. Chill la. Tercemar apa nya? Suami kau kan? Tak dosa pun. Yang dosanya, bila kau tak layan suami kau tu. Si Iwan pula kau layan.”

Aku tersentak. “Eka… Janganlah buat aku rasa berdosa sangat. Kau tahukan kisah kami?”

Eka melepaskan keluhan. “Hmm, aku tak fahamlah dengan korang ni. Korang ingat nikah kahwin ni permainan ke?”

Alamak! Eka dah mula nak bagi ceramah percuma padaku. Ini yang aku tak suka. Buat aku rasa aku ni jahat sangat je. “Eka… Can you stop? Aku tak nak dengar!”

Eka buat muka. “Lantak kau lah. Dosa kau, kau tanggung sendiri.”

“Eka, come on! Kan aku dah cakap… it’s really complicated,” jelasku.

“No, it’s not! Kau dan Izzat yang buat benda ni rumit. Tak boleh ke kau lupakan saja si Iwan tu. Dah ada suami, buat cara ada suami. Jangan nak menggatal. Si Izzat pun sama. Dah ada isteri, tak payahlah nak layan si Izyan tu. Macam tak tahu pula si Izyan suka dia. Asyik berkepit je.” Eka melepaskan geram.

Hah? Izzat selalu berkepit dengan Izyan? “Mana kau tahu dia asyik dengan Izyan?” Aku ingin tahu dan aku tak tahu kenapa aku nak tahu.

Eka mencebik. “Alah… Dah kecoh kat hostel lah. Pasal dorang. Asyik jumpa je. Si Izyan pula asyik kecoh pasal pakwe dia, si Izzat tu.”

Sekali lagi aku tersentak. Biar benar? Izzat dengan Izyan dah declare ke? Tapi kenapa dia tak bagitahu aku apa-apa. Eh, buat apa pula Izzat nak bagitahu aku? Penting ke? Hisy, memanglah dia kena bagitahu aku. Aku kan hmm… aku kan kawan dia. Ya, aku kan kawan dia. Waktu aku mula bercinta dengan Fizwan waktu aku Form 4, aku bagitahu dia tau. Tak adil lah si Izzat ni. Sampai hati tak bagitahu aku.


Teman Serumah 14

Aku membuka mata. Terbeliak mata aku tatkala melihat kedudukan tangan dan kaki aku. Secara drastik, aku bangun dan menjauhkan diri. Badanku mengigil. Oh tidak! Apa yang aku dah buat ni? Macam mana boleh sampai macam ni?

Badanku mula berpeluh. Jantung berdegup laju. Kepalaku geleng beberapa kali. Apa yang aku buat ni? Ya Allah! Macam mana boleh jadi macam ni! Aku rasa macam nak jerit je. Pertama kali aku berkongsi katil dengan seorang lelaki. Sudahlah sekatil, macam mana aku boleh peluk dia. Oh tidak! Ini tak mungkin.

Semalam lepas balik dari makan malam dekat pantai sebab umi teringin nak makan asam pedas ikan pari, aku terus masuk bilik. Mengantuk sangat. So, aku terus tidur. Bila masa pula Izzat masuk bilik aku. Eh, memang kami terpaksa sebilik sebab umi dan Husna ada. Tapi kenapa Izzat tidur atas katil? Kenapa dia tak tidur kat permaidani?

Badan Izzat bergerak. Terus sahaja aku bangun dan menuju ke bilik air. Fikiran aku masih memikirkan peristiwa tadi. Seboleh mungkin aku yakinkan diriku yang aku hanya bermimpi. Tapi kenyataan tetap menjadi kenyataan.

Aku keluar dari bilik air. Jam menunjukkan 6.15 pagi. Eh, awal pulak aku mandi. Kelas pukul 9 pagi. Lainlah si Izzat. Kelas pukul 8 pagi. Aku menunaikan solat subuh. Aku menyarungkan telekung ke tubuh. Aku ingin meminta petunjuk dari Allah s.w.t. Sewaktu aku sedang membaca doa, Izzat bangun dari katil dan menuju ke bilik air.

Setelah melipat telekung, aku terus ke dapur. Nak sediakan sarapan pagi dan pada masa yang sama nak larikan diri dari Izzat. Hmm, nak buat apa eh? Goreng sosej, telur hancur dengan roti. Okay la tu kot. Umi pun faham aku. Aku mula membuat kerjaku. Sekali sekala terbayang difikiran gambaran aku memeluk Izzat. Dengan pantas aku menepis ingatan itu dari terus mengkhayalkanku.

“Buat sarapan eh?”

Sudu ditangan untuk membancuh air Neslo terjatuh. Suara itu. Ya, itu dia. Izzat. Dia ada kat dapur. Aku tak berpaling. Tangan aku terus mengambil sudu yan terjatuh itu dan aku letak ke dalam singki. Kemudian, aku mengambil sudu yang baru. Aku pura-pura sibuk. Pandang Izzat pun tak.

“Masak apa?” tanya Izzat.

Aku tersentak. Suaranya begitu hampir denganku.

“Ah? Err… sosej dengan telur je,” balasku gelabah. Tak pandang Izzat.

Kemudian, aku menjarakkan diriku. Seboleh mungkin aku menjauhkan diri dari dia. Tapi jauh mana aku boleh pergi? Dapur ni taklah sebesar dapur bunglo Izzat.

“Fira dah buat sarapan? Umi baru nak tolong.”

Umi. Yes! Terima kasih, umi sebab selamatkan aku. Sayang umi. Aku memandang umi sambil memaksa diri untuk senyum. “Tak apalah umi. Fira boleh buat sendiri. Senang je. Sosej dengan telur hancur. Umi tak kisah kan?”

Umi menggelengkan kepalanya. “Umi tak kisah. Semua umi makan.”

“Roti ada tak Fir?” soal Izzat.

Baru kini aku pandang Izzat. Nafas semakin tak teratur. Dia sudah lengkap berpakaian untuk ke kelas. Izzat merenungku. Aku semakin tidak keruan.

“Fir, ada roti tak?” soal Izzat lagi.

Aku tersentak. “Ah? A..ada… Sekejap eh. Umi dengan Izzat duduk dulu.”

Aku ke dapur dan mengambil sebuku roti kemudian aku bawa ke depan. “Husna tidur lagi ke umi?”

Umi hanya mengangguk. Aku mempelawa umi dan Izzat makan. Baru saja kaki aku ingin melangkah ke dapur, umi dah tahan.

“Fira tak nak makan sekali?” tanya umi.

Aku menelan air liur yang terasa kesat. Lambat-lambat aku duduk di sebelah Izzat sebab umi dah duduk tempat yang biasanya aku duduk iaitu depan Izzat. Namun aku bersyukur. Sekurang-kurangnya aku tak perlu bertentangan dengan Izzat.

“Umi, hari ni Izzat ada kelas pagi.” Izzat memulakan bicara.

Aku hanya diam.

“Hmm… pergilah. Jangan risaukan umi.”

Izzat menyisip minumannya. “Pukul 11, Izzat bawa umi check in dekat hotel.”

“Izz nak bawa umi dengan apa? Kereta kamu? Mana nak campak Husna tu.”

Aku mengiakan kata umi. Inilah keburukan kereta Izzat. Mewah sangat sampai menyusahkan bila waktu macam ni. Kereta aku walaupun biasa je tapi boleh memuatkan lima orang tau. Dia?? Dua orang je.

“Izzat pinjam kereta kawan.”

“Musfira Azwany!”

Aku tersentak! Mataku memandang Eka yang berada di sebelahku. Eka melirik pada Madam Jue yang berada di hadapan kelas. Alamak! Kenapa pula ni? Aku mula gelabah. Aku memberanikan diri untuk memandang Madam Jue.

“Musfira Azwany!” panggil Madam Jue lagi.

“Yes madam,” jawabku kalut.

Madam Jue memandangku. Malah seluruh kelas memandangku. Pipiku mula merah menahan malu. Ni yang aku tak suka ni. Ni semua sebab Izzat. Kenapalah aku asyik ingat pasal pagi tadi?

“Answer my question,” arah Madam Jue.

“Err, what is your question?”

Madam Jue meletakkan pen yang berada di tangannya kasar. Matanya tajam merenungku. Aku mula cuak. Aku dah salah cakap ke?

“How dare you didn’t pay attention in my class, Musfira?” marah Madam Jue. Suaranya nyaring. “Class, what did I asked her just now?”

“What is the weakness in that term paper?” ulang kawan sekelasku. Term paper yang mereka katakan ialah term paper yang ditunjukkan di depan menggunakan projector.

Aku mula resah. Mataku memandang depan. Cuba mencari kelemahan term paper itu. Namun, otakku tidak boleh berfikir buat masa ini. Malunya.

“Tak ada case,” bisik Eka.

Fuh! Selamat Eka tolong aku. “I’m sorry madam. The weakness is the author didn’t support his idea with cases, madam,” jawabku yakin.

Madam Jue tersenyum sinis. “Next time don’t help her, Eka. I will deduct your mark if you help her again. And you, Musfira please pay attention in my class.”

Aku menelan air liur. Madam Jue dah marahlah. Hisy, kenapalah aku berkhayal tadi? Macam tak kenal pula Madam Jue ni. Pantang orang tak berikan perhatian dalam kelas dia.

Eka menepuk bahuku sewaktu kami keluar dari kelas Madam Jue. Aku memandangnya. Mesti nak cakap pasal hal tadi.

“Weh, asal dengan kau tadi? Berangan eh? Berani pula kau berangan time dia ajar. Dia pandang kau macam nak telan je tau,” tutur Eka.

Aku membetulkan tudungku yang senget. “Hmm, tak ada apa-apalah.”

“Eleh! Mesti ada apa-apa kan? Kan?” teka Eka.

Aku memukul lengannya perlahan. “Tak ada apa-apa. Hah! Kau tak cerita lagi pasal boyfriend kau.” Tiba-tiba aku teringat janji Eka untuk meceritakan lelaki yang dia jumpa hari tu.

“Kau nak makan tak?” Eka tukar topik.

“Jangan nak tukar topik. Siapa laki tu? Mana kau kenal dia?” soalku ingin tahu.

Eka buat tak tahu. Dengan selamba, dia berjalan meninggalkan aku sendirian. Aku mengatur langkah mengejarnya. Lengannya aku tarik. Kening terjongket sedikit.

“Okay, okay! Makan dulu boleh tak? Dah pukul 12.30 tengahari ni. Laparlah,” rungut Eka.

Aku tarik sengih. “Yelah. Perut nasi betullah kau ni. Makan je tau. Nak makan kat mana?”

“Tempat biasa.”

Kemudian kami menuju ke Gerai Mak Cik Siti yang berada tidak jauh dari kampus. Nak makan ikan keli goreng. Sedap! Sebenarnya, aku tak pandai makan ikan keli. Memang tak pernah pun makan ikan keli. Sejak belajar kat sini, baru aku makan ikan keli. Itupun setelah beberapa kali Eka memaksaku untuk rasa ikan keli. First time makan, aku rasa ikan keli ni biasa-biasa. Kemudian, aku beli sendiri ikan keli. Aku cakap kat Eka, kalau aku tak boleh makan, dia kena habiskan. Kesudahannya, licin pinggan aku. Tinggal tulang dan kepala je. Memang sedap.

Sewaktu kami ingin menuju ke Gerai Mak Cik Siti, aku ternampak kelibat Izzat. Alamak! Aku tak nak bertembung dengannya.

“Err, Eka… Kita lalu tempat lainlah,” ajakku sambil menarik tangan Eka untuk melalui tempat lain.

Eka yang terperanjat dengan tarikan tanganku hanya mengikut. Aku mula gelabah. Asal nampak dia je, aku teringat peristiwa pagi tadi. Aku geleng kepala beberapa kali. Seolah-olah dengan menggeleng kepala, bayangan itu akan hilang.

“Woi, kau ni kenapa? Pelik betullah kau hari ni,” tegur Eka.

Laju sahaja aku menggeleng kepala.

“Bohong! Dari tadi lain macam je. Ni mesti pasal Izzat kan? Tadi kau nampak dia, lepas tu terus tarik tangan aku… suruh ikut jalan lain.”

Aku tidak menjawab. Diam je. Kaki masih melangkah. Pantas.

“Fir, kalau kau tak nak cerita, aku pun tak nak cerita kat kau,” ugut Eka.

Aku menjelingnya. Eka buat tak tahu saja. Ada aje si Eka ni. Tak adil betul! Dah janji nak cerita tu, cerita jelah. Ini tidak! Boleh pula dia ugut aku.

“Aku serius ni,” tegas Eka.

“Yelah, yelah. Lepas makan aku cerita. Sebelum tu, kau kena cerita dulu.”


Teman Serumah 13

Mak Kiah yang merupakan pembantu rumah ini, sudah menyediakan sarapan pagi. Bihun goreng. Sewaktu aku turun tadi, umi sudah pun bangun. Aku sudah biasakan diri dengan keluarga Izzat semalam. Dah tak rasa kekok.

“Awal bangun Fira,” tegur umi. Umi, abah dan Husna memanggilku Fira, sama seperti arwah nenek dan arwah mama.

Aku tersenyum. “Biasalah umi. Umi lagi awal bangun. Tak penat ke?”

Umi menggeleng. Aku membantu umi menghidangkan lauk di atas meja. Ikutkan hati, nak saja aku tidur semula setelah solat subuh, tapi disebabkan tempat tidur aku atas lantai, aku batalkan saja niat aku. Izzat pula buat tak tahu je time dia kejut aku untuk solat subuh. Itupun sebab dia nak guna sejadah. Lepas solat, dia terus tidur balik. Bukannya nak tanya aku, selese ke tak tidur atas lantai? Sejuk ke? Selamba je dia tidur balik.

“Izzat belum bangun ke?” soal umi.

Aku kalih pandang ke umi. “Dah. Tapi tidur balik.”

Umi geleng kepala. “Hmm, tolong kejutkan Izzat dengan Husna. Nanti umi kejut abah. Kita sarapan sama-sama.”

Aku patuh pada arahan umi. Langkah ku atur meniti anak tangga. Mulanya aku mengejutkan Husna. Susah juga nak kejut anak dara ni. Berkali-kali aku ketuk pintu tapi dia tak buka pun. Oleh itu, aku terus buka pintu biliknya. Tidur lagi! Aku mengoyang-goyangkan badan Husna. Tidak lama kemudian, dia mula sedar.

“Mandilah. Umi ajak sarapan. Umi dah tunggu kat bawah,” beritahuku.

Husna dengan muka mengantuk hanya mengangguk. Kemudian, aku keluar dari bilik Husna, menuju pula ke bilik Izzat, yang kami kongsi semalam. Pintu bilik ku buka. Izzat sedang nyenyak tidur. Seperti Husna, aku mengoyangkan badan Izzat sambil menyuruhnya bangun.

Izzat terpisat-pisat. Dia mengeliat sebelum duduk. Izzat meraup wajahnya. Kemudian, dia memandangku. “Ada apa?” soal Izzat perlahan.

“Umi ajak breakfast. Pergilah mandi,” arahku.

Izzat bangun dari duduknya kemudian dia menuju ke bilik air. Sempat juga dia mencapai tuala di tempat penyidai. Aku turun semula. Ingin menemani umi.

Lima belas minit kemudian, semua sudah berada di meja makan. Izzat membacakan doa. Kami mengaminkan. Masing-masing mula menjamah sarapan pagi. Izzat makan macam orang dah lama tak makan. Siap bertambah. Bila Izzat ingin menambah bihun goreng buat kali kedua, aku mencuit kakinya dengan kakiku. Izzat memandangku.

“Banyaknya makan. Tak makan setahun ke?” soalku perlahan.

Izzat tarik sengih. “Dah lama tak makan masakan Mak Kiah.”

Aku mencebik.

“Hmm, Fira selalu ke masak kat rumah?” soal umi.

Gulp! Aku mendongak. Semua mata memandangku kecuali Izzat. Dia sedang enak menjamu selera. “Err, kadang-kadang.” Jawapan selamat aku berikan.

“Mana ada umi. Adalah sekali dua dia masak. Boleh kira dengan jari je berapa kali dia masak. Biasanya makan nasi bungkus je.” Izzat berkata selamba.

Spontan, aku memandangnya. Si Izzat ni selamba je cakap macam tu. Buat malu aku betul. Umi dan Husna dah tergelak. Abah pula senyum saja. Aku pula hanya mampu menyerigai. Dalam diam, aku mencubit peha Izzat. Dia menjelingku tapi aku buat tak tahu.

“Umi faham. Fira tentu busy dengan study kan.”

Aku tersenyum lebar sambil menganggukkan kepala. Yes! Umi back up aku. Aku menjongketkan kening pada Izzat. Haha. Macam budak-budak!

“Izz, abah dan umi nak jumpa kawan lama tengahari nanti,” beritahu abah.

Izzat memandang abahnya. “Owh… Husna?”

“Alah, abang ni… Macam tak faham-faham pulak. Adik ikut abanglah. Takkan adik nak ikut abah. Bosan je,” rungut Husna.

“Ikut abang pergi mana?”

Husna buat muka. “Abang ni. Kan Husna dah lama tak balik. Abang bawalah jalan-jalan.”

Aku hanya diam. Tak nak masuk campur.

“Adik nak jalan-jalan kat mana?” soal Izzat.

Husna mengangkat bahu. “Abanglah bawa. Husna nak main bowling, nak karaoke. Lepas tu Husna nak tengok wayang.”

“Adik… Itu bukan jalan-jalan. Itu berhibur namanya,” ujar Izzat sarkastik.

Aku tarik sengih. Husna dah tarik muncung.

“Umi, Kak Fira, tengok abang ni,” adu Husna dengan nada yang geram.

Izzat sudah tergelak. Umi menggelengkan kepalanya. Inilah masa untuk aku mengenakan Izzat. Habislah kau Izzat.

“Abang Husna memang macam ni. Tak payah layan. Kalau dilayan, makin menjadi-jadi pulak,” kataku.

Husna angguk. “Betul tu. Kesian akak. Mesti selalu kena buli dengan abang.”

Laju saja aku angguk. “Hari-hari.”

“Ah, sudah! Jangan nak merepek! Abang tak bawa Husna jalan-jalan baru tahu,” ugut Izzat.

Serentak aku dan Husna menjawab, “Bukan jalan-jalan tapi berhibur!”

Pecah ketawa kami semua kecuali Izzat. Dia menahan geram sahaja. Aku tersenyum. Padan muka kau Izzat. Selalunya aku je yang terkena. Bestlah Husna ni. Boleh buat geng! Kesian Izzat. Memang dia kenalah lepas ni. Masa yang sesuai untuk balas dendam.



Semalam, aku betul-betul seronok! Seronok sebab dapat kenakan Izzat. Aku yakin Izzat tahan geram je. Selepas makan tengahari, kami menuju ke Berjaya Times Square. 11 malam baru sampai rumah. Si Husna tu kuat berjalan betul. Kaki aku dah penat berjalan tapi dia maintain je. Hyper active betul adik Izzat ni. Pakai high heels pula tu. Husna, Husna…

“Asal kau senyum?” soal Izzat macam tak puas hati.

Aku menoleh ke kanan. Sekarang kami dalam perjalanan balik ke Melaka. Umi dan Husna mengikut kami bersama Pak Hasan. Izzat mengerling sekilas padaku. Entah mengapa, aku tak boleh tahan ketawa bila teringatkan peristiwa semalam. Seronok sangat aku kenakan Izzat. Lagi-lagi bila Husna memihakku.

“Gelak pulak,” omel Izzat.

Aku cuba berhenti dari gelak. Perutku ditekan. Nafasku tidak teratur akibat gelak. “Izz… aku tak boleh lupa ar… Muka kau memang tak boleh blah semalam.” Aku masih gelak.

Izzat menjelingku tajam. Pipiku dicubit lama. Aku mengaduh kesakitan. Izzat melepaskan pipiku. Kemudian aku mengusap pipi yang menjadi mangsa kegeraman Izzat.

“Padan muka. Seronok sangat kan… Memang selamba kau kenakan aku semalam.”

Aku terkekeh ketawa. “Marah ke?” soalku.

“Kau rasa?”

Aku mengukirkan senyuman. “Aku rasa kan… aku rasa kau marah aku sampai kau rasa nak campak aku kat laut. Tak pun, kau nak cubit-cubit aku. Paling dasyhat, kau nak langgar aku. Biar aku mati. Baru aman hidup kau. Kan? Kan?”

Izzat masih menumpukan perhatiannya di jalan raya. “Merepeklah kau ni! Kalau pasal campak kau kat laut dan cubit-cubit kau tu, aku setuju sangat. 100%. No doubt. Tapi pasal nak langgar kau tu… aku taklah kejam sangat sampai nak bunuh kau. Hiperbola ar kau ni.”

“Boleh percaya ke?” dugaku.

Izzat menoleh sekilas. “Come on Fir. Kau ingat aku kejam ke.”

Laju saja aku mengangguk. “A’ah. Kau memang kejam. Sangat!”

“What?? Asal pulak?” soal Izzat tak puas hati.

Aku membetulkan duduk. “Yelah! Sampai hati kau biarkan aku tidur atas lantai dua malam berturut-turut. Tak gentleman langsung. Kejam!”

Giliran Izzat pula ketawa. “Pasal tu ke?? Sebab tu je kau cop aku kejam?”

“Yup!”

Izzat ketawa lagi. Okay! Sekarang aku pulak geram bila dia asyik gelak je. Well, betul apa aku cakap. Semalam pun dengan selamba dia tidur atas katil. Tak kisahkan aku langsung. Aku masuk bilik je, dia dah berdengkur. Kurang asam betul! Dia nak aku tidur sekatil dengan dia ke? No way man. Tak nak aku.

“Aku dah suruh kau tidur atas katil, kau tak nak,” ucap Izzat mengejek.

Aku mencebik. “Hee… siapa nak tidur dengan dia? Aku lebih rela tidur dengan kucing jiran kita tu even aku takut kucing.”

“Gila kejam statement kau! Macamlah aku ni teruk sangat.”

“Yes, it is!”

Izzat hanya menggeleng kepalanya. Malas nak layan lagilah tu. Aku meluruskan tanganku. Membuat sedikit aktiviti ringan.

“Bestnya. Dapat tidur atas katil malam ni,” kataku dengan penuh gembira. Di mataku sudah terbayang-bayang katilku.

Izzat menggarukan kepalanya. “Err, Fir… aku lupalah nak inform kau.”

Pandangku beralih ke arah Izzat. “Inform apa?”

“Hmm… hari ni… umi dengan Husna tidur kat apartment.”

Mulutku terlopong. Mataku membesar. Lambat-lambat aku menelan air liur yang terasa perit. “Apartment kita?” soalku ingin kepastian. Aku masih memandang Izzat.

Izzat mengangguk.

“What?? Kau cakap umi dengan Husna tidur hotel.” Tone suara dah naik ni.

“Untuk hari ni je. Abah booked hotel esok sampai Sabtu. So, hari ni umi dengan Husna kena tidur kat apartment dulu,” jelas Izzat.

Aku mula rasa sesak nafas. Umi dengan Husna tidur kat apartment? Macam mana ni. Nanti bocorlah rahsia kami. Izzat tenang je. Dia tak risau ke?

“Bilik macam mana? Nanti mesti umi perasan kita tidur bilik asing-asing.” Aku menyuarakan kebimbangan.

Izzat memberi signal ke kanan untuk memotong kereta di hadapan kami. Kemudian, Izzat memandangku sekilas. “Hmm, balik nanti kau ambik barang kau… yang penting je. Masuk kat bilik aku. Lepas tu kunci bilik kau. Kalau umi atau Husna tanya, cakap je bilik tu penuh dengan barang je. Tak berkemas.”

Aku mengangguk tanda faham. Satu kerja pulak. Nak bawa barang aku ke bilik Izzat. Huh! Memang aku terpaksa tidur sebilik dengan dia. Eh, sekejap.

“Izz… apa kata kau yang masuk bilik aku. Bilik aku kan ada bilik air. Senang sikit. Lagipun bilik aku kan master bedroom. Mana ada orang buat master bedroom tempat simpan barang.” Aku menyuarakan pendapatku.

Izzat terdiam sebentar. Berfikir barangkali. Kemudian dia mengangguk tanda setuju. Aku dah tersenyum. Yes, aku menang.

“Umi dengan Husna tidur kat bilik tamu eh?”

“Habis tu?” soal Izzat selamba.

Aku mencebik. Tanya pun salah. Baik aku diamlah macam ni. Nak sampai tol Simpang Ampat pun. Tak nak cakap dengan Izzat lagi.