Thursday, July 22, 2010

Rahsia Hati--- Bab 18


Sudah sebulan lebih Naufal berada di London. Rinduku padanya sudah menggunung. Hari yang ku lalui, hambar. Tiap-tiap hari aku menonton rakaman yang aku rakam sewaktu Naufal menyayi lagu cuba. Aku mulai suka lagu itu. Menyesal pula kerana aku hanya merakam detik itu. Gambar Naufal sekeping pun aku tak ada. Aku agak terkilan.

Aku menantikan panggilan dari Naufal namun tiada. Dia juga tidak online. Aku kecewa. Kenapa dia tidak menghubungiku. Mama Hanim ada juga menghubungiku. Kenapa Naufal buat aku macam ini.

Hubunganku dengan Faris semakin hambar. Aku tiada perasaan padanya lagi. Baru aku sedari, aku sebenarnya menyayangi Naufal lebih dari seorang abang. Dalam masa sebulan ini, aku asyik memikirkan kata-kata Sofea dan Ikram.

Kadang-kadang untuk mengelakkan bosan, aku bermain piano. Aku jarang keluar rumah. Aku hanya keluar bila aku ada latihan kereta. Aku kini sedang memohon Lesen D iaitu lesen kereta.

Hujung minggu ini, Faris mengajakku keluar. Aku nekad ingin memutuskan hubungan dengannya. Aku berlaku tidak adil jika aku masih bersamanya sedangkan aku asyik merindui Naufal.

Aku menuju ke rumah Sofea selepas berjumpa Faris. Aku sudah pun berpisah dengan Faris. Kini, aku ingin bertemu Sofea. Mahu menuntut penjelasan dari Sofea. Perasaan ingin tahuku membuak-buak di tambah pula rinduku pada Naufal. Sofea menyambut dingin kedatanganku.

“Aku nak cakap sikit dengan kau, boleh?” tanyaku perlahan.

Aku memandang Sofea penuh mengharap. Dia mengajakku ke biliknya. Aku mengikuti langkah Sofea.

“Aku dengar kau demam panas hari tu.. Kau dah okay ke?” tanya Sofea.

Aku tersenyum. Masih prihatin Sofea terhadapku walaupun Sofea bertanya dalam nada yang tegas. Tapi, aku curiga. Mana Sofea tahu? “Aku dah okay. Hmm, mana kau tahu?”

“Bukan urusan kau. Kenapa kau datang sini?” soal Sofea sambil duduk di atas katilnya.

Aku duduk berhadapan dengan Sofea. “Kau kawan aku sejak Form 1. Kawan rapat aku. Tetapi kenapa kita jadi macam ni? Kenapa kau benci aku? Kau marahkan aku ke?” Aku bertanya kepada Sofea. Aku harap selepas ini hubungan aku dan Sofea semakin pulih.

Sofea terdiam. Aku mulai sebak. “Cakaplah. Kenapa kau benci kat aku? Apa aku dah buat? Aku nak tahu,” desakku dengan suara yang lirih.

Sofea tetap membisu. Aku mula menangis. Aku pun tidak tahu kenapa aku mudah menangis belakangan ini. “Aku sayang kau, Sofea. Aku rasa kehilangan sangat. Kau dan Naufal tiba-tiba menyisihkan aku. Aku pelik. Kenapa Sofea?” Aku bersuara lagi.

Sofea masih tidak memberi reaksi. Hanya mendiamkan diri. Aku berusaha memujuknya. “Aku terasa bila kau tak rehat dengan aku. Kau sisihkan aku. Kau asyik bersama Nina. Asal kau buat aku macam ni? Jahat sangat ke aku ni? Beritahulah aku. Aku rindu sangat kat kau. Aku rindu saat kita bersama. Aku sangat rindukan Naufal. Aku rindu sangat kat dia. Dah lama aku nak keluar jalan-jalan dengan Naufal sebab aku rindu saat itu. Tapi Naufal semakin menjauhkan diri. Aku kecewa. Aku lagi kecewa bila aku tak ada kawan untuk kongsi apa yang aku rasa. Kau dah benci aku. Sekarang, Naufal dah tak ada. Aku rindu kat dia. Tapi kat siapa aku dapat kongsi apa yang aku rasa.” Aku merintih kesedihan. Segala yang aku rasa, aku luahkan pada Sofea.

Aku sudah teresak-esak. Tiba-tiba, dapat aku rasakan Sofea memelukku. Aku memandangnya sambil menangis.

“Maafkan aku, Leya. Aku… aku pun rindukan kau.” Sofea turut sebak.

Aku merenggangkan pelukan sambil menyeka mataku. “Kenapa kau buat aku macam ni Sofea?” soalku ingin tahu.

Sofea melepaskan satu keluhan berat. Dia teragak-agak untuk menjawab. “Err, actually Ikram ada bagitahu aku rahsia Amirul. Hanya aku dan Ikram tahu.” Sofea berterus terang.

Aku merenung Sofea. Rahsia apa? Aku menunggu Sofea menyambung bicaranya. Tidak lama kemudian, Sofea menyambung katanya. “Actually, Amirul dah lama suka kat kau.”

Aku terlopong. Tidak percaya. “Sejak bila?”

“Sejak kecik lagi. Dia sangat sayang kat kau sejak kecik. Dia suka sakat kau. Tak silap aku, masa kau sekolah rendah, Amirul asyik nak berkepit dengan kau. Kata Ikram, apa yang kau buat dia nak ikut sebab dia nak setiap waktu bersama kau. Dia sayang kat kau. Dia nak protect kau. Macam abang protect adik. Amirul kata waktu kau kecik, kau selalu sakit. Badan kau keding gila.”

Aku terkedu mendengar cerita Sofea. Jadi, Naufal mengikut segala perbuatan ku sebab nak menjagaku? Bukan ingin berlawan denganku seperti yang ku sangka selama ini? Tiba-tiba aku teringat detik aku bersama Naufal di taman. Aku pernah bertanya kenapa dia mengikuti apa yang aku buat. Katanya, dia ada sebab tersendiri. Inilah sebabnya? Aku terkedu.

Sofea menyambung ceritanya. “Bila dah semakin besar dia mula suka kat kau. Tapi, kau asyik cari pasal dengan dia. Nak bergaduh saja. Untuk menarik perhatian kau, dia buat benda yang kau tak suka. Sampailah kau benci dia. Kau selalu kutuk dia depan aku. Sebenarnya, dia tak ada niat pun nak berlumba dengan kau. Dia tak minat piano tapi dia terpaksa masuk sebab kau. So, dia kenalah work hard. Dia berusaha gigih. Dia pun tak sangka cikgu piano kau suka kat dia.” Sofea menarik nafas. Aku menantikan kata-kata seterusnya.

“Waktu kau berlagak depan dia pasal kau dapat ranking pertama waktu Form 4, dia geram sangat. Dia tercabar. Katanya, kau ego, tak boleh kalah dan macam-macam lagi lah. Sebab tu, dia ajak kau bertaruh untuk jawatan monitor. Ingat tak waktu tu kau geram sangat? Kau kalah so kena jadi hamba kau. Time baju dia kotor, dia termarah kat kau. Dia tak dapat kawal kemarahan dia. Sebab time tu ada budak kutuk kau. Kau pernah cakap Ikram sengaja letak kaki kat situ kan?”

Aku mengangguk laju. Kemudian, Sofea bercerita kembali. “Ikram tak sengajalah. Dia tak perasan kau nak jalan kat situ. Dia rasa bersalah sangat. Amirul pula dah tak tahu nak buat apa bila kau menyepikan diri. Atas nasihat Ikram, dia ajak kau berdamai. Ada satu hari Ikram terlepas kata, kau marah. Amirul advise kau. Tapi sejak tu, kau tak tegur Amirul lagi. Ikram rasa guilty so that dia berpakat dengan aku. Time aku dengan kau kat Dataran Pahlawan. Tengok cerita Kung Fu Dunk.”

Aku mendengar cerita Sofea dengan 1001 rasa. Macam-macam yang aku fikirkan. Kenyataan yang tidak pernah ku sangka.

“Hmm, Amirul sangat gembira bila kau dan dia dah semakin rapat. Memang itu yang dia nak. Ingat tak pasal mamat misteri yang kau selalu cakap kat aku?” soal Sofea.

Aku mengangguk. Lalu, Sofea menyambung bicaranya. “Amirul sanggup ponteng latihan semata-mata nak tengok kau bermain di padang. Aku cemburu betul dengan kau. Amirul sangat sayangkan kau. Tapi kau dah kecewakan dia. Tu yang buat aku marah. Aku geram kenapa kau sanggup buat dia macam tu.”

Sofea membetulkan duduknya sambil memeluk sebuah bantal. “Apa yang aku dah buat?” soalku.

Sofea menepuk dahi. “Takkanlah kau tak tahu. Kau boleh selamba badak pergi jumpa dia then cakap kau suka kat laki lain. Kalau kau kat tempat dia, apa yang kau rasa? Ikram bagitahu aku kau jumpa Faris kat stadium. Nak tahu tak kenapa atlet handal macam Amirul boleh kalah sewaktu acara kedua dia? Dia ternampak kau dengan Faris. Emosinya terganggu. Ikram yang memang dah tahu kenapa Amirul kalah, halang kau dari jumpa Amirul.”

Aku mengingat kembali detik itu. Ya, memang agak pelik Naufal boleh jauh ke belakang sedangkan dia juara pecut. Paling teruk pun dia akan berada dekat dengan peserta lain. Namun, pada saat itu, Naufal jauh ke belakang.

“Then, kau pulak dengan selamba bagitahu kau dah couple dengan si Faris. Amirul kata kat Ikram, kau sangat gembira. Frust gila Amirul time tu. Sebab tu lah aku menjauh daripada kau. Aku kesian kat Amirul. Hmm, kalau kau nak tahu apa yang dia rasa sepanjang kau jadi girlfriend Faris, kau cuba dengar lagu Cuba nyanyian Faizal Tahir. Amirul suka sangat lagu ni. Cuba kau hayati lirik lagu ni. Ni je yang aku tahu.”

Sungguh, aku sangat terperanjat dengan cerita Sofea. Aku tidak sangka selama ini Naufal menyukaiku. Aku terus pulang ke rumah setelah mendengar cerita Sofea. Aku mencari lirik lagu Cuba di intenet lalu aku ‘Print’ lirik itu. Aku mendengar lagu Cuba sambil menghayati liriknya. Selama ini aku hanya mendengar lagu ini.

Cuba kau dengar, Cuba kau cuba

Diam bila ku cuba tuk berbicara dengan kamu

Pernahkah kau ada, Bila ku perlu tuk meluahkan rasa hati

Dan bila kau bersuara, setia ku mendengar

Agar tenang kau merasa.

Siapa, sebenarnya aku padamu

Mungkin sama dengan teman lain yang bisa kau buat begitu

Dan bila tiada lagi teman bermain

Kau pulang mendapatkan aku, Itulah aku padamu.

Cuba kau lihat, Cuba kau cuba

Renung ke mata aku bila ku kaku melihatmu

Pernahkah kau ada, Bila ku perlu tuk menyatakan rasa sakit dalam diri

Dan bila kau jemu, setia ku menunggu

Agar senang kau merasa

Siapa, sebenarnya aku padamu

Mungkin sama dengan teman lain yang bisa kau buat begitu

Dan bila tiada lagi teman bermain

Kau pulang mendapatkan aku

Itulah aku

Maafkan kerna ku tak pernah

Melintas tuk menulis padamu

Salahkan ku

Tak mungkin lagi aku meminta

Untuk kau mendengar, untuk kau melihat ke mataku

Siapa, sebenarnya aku padamu

Mungkin sama dengan teman lain yang bisa kau buat begitu

Dan bila tiada lagi teman bermain

Kau pulang mendapatkan aku

Itulah aku padamu.

Aku memasang lagu ini dua kali dan aku menangis. Adakah ini yang Naufal rasakan? Aku menonton semula rakaman Naufal bernyanyi. Dan aku menangis lagi. Patutlah dia menghayati lagu ini. Kenapa aku tak sedar? Aku menceritakan segala kegembiraanku bersama Faris kepada Naufal.

Tentu Naufal sakit hati. Patutlah dia mula berubah. Mengapa Naufal tidak memberitahuku? Argh, dia selalu kata dia sayang padaku. Tapi aku yang anggap Naufal sayang aku sebagai adik. Bodohnya aku!

Naufal, aku nak jumpa kau. Aku pun suka kat kau. Baliklah. Aku merintih sendirian. Aku ingin bertemu dengan Naufal. Cepatlah pulang.

Sejak mengetahui Naufal menyukai diriku, aku mengurungkan diri dalam bilik. Aku memikirkan sikap kejam ku pada Naufal. Dan aku paling kesali, saat aku berjanji dengannya untuk ke Pantai Puteri. Aku yang mengajaknya tapi aku juga yang mungkir janji.


3 comments:

iza said...

zuera nk tnya.. cmne nk post link kn novel kita tulis ngan blog mereke punya tu...
iza de tulis novel tp x tu cmne nk link kn.. so that org lain blh bce...

Zuera said...

iza... da tgk blog kamu... tp x tau nk leave msg macm mana... hmm, kamu pergi ke blog MEREKA PUNYA, BLOG MEREKA n TINTA INDAH... (zura ada letak link kat gadget SEARCH 4 ON9 NOVEL)... pergi kat situ n bgtau mereka yg kamu buat novel... mereka akn link kan...

Anonymous said...

trima kasih zuera...... iza~